Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Eri Cahyadi Akan Berdayakan Ekonomi dan Tenaga Kerja Berbasis UMKM

Eri menyatakan, jika terpilih nanti akan melakukan intervensi lapangan kerja melalui bursa kerja dan informasi pasar kerja.

Eri Cahyadi Akan Berdayakan Ekonomi dan Tenaga Kerja Berbasis UMKM
SURYA/SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
DEKLARASI - Calon Wali Kota Surabaya dan Calon Wakil Wali Kota Surabaya (Cawali dan Cawawali), Eri Cahyadi dan Armuji (Cak Dji) yang diusung PDI P untuk Pilkada 2020 bersama Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini dalam deklarasi di Taman Harmoni, Rabu (2/9). SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ 

Laporan Wartawan Tribunnews, Malvyandie Haryadi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Calon Wali Kota Surabaya yang diusung PDIP Eri Cahyadi memiliki komitmen kuat untuk meneruskan program-program unggulan dari pendahulunya, Tri rismaharini, dalam membangun kota Surabaya.

Satu di antaranya adalah satunya program pemberdayaan ekonomi dan ketenagakerjaan.

Eri menyatakan, jika terpilih nanti akan melakukan intervensi lapangan kerja melalui bursa kerja, informasi pasar kerja, sinkronisasi pelatihan kerja yang dibutuhkan, hingga pemberdayaan UMKM. Apalagi, di saat pandemi Covid-19 ini di mana perekonomian semakin merosot.

“Yang harus kita lakukan adalah pengembangan UMKM supaya mereka tetap bisa memasarkan produk-produknya. Yang mana pemasarannya juga melalui digital atau online. Jadi, UMKM di Surabaya terus kita gerakkan di masa pandemi ini,” kata Eri, Jumat (25/9/2020).

Baca: Keponakan Prabowo Diusulkan Maju Hadapi Anak Maruf Amin di Pilwakot Tangsel

Eri menjelaskan, salah satu upaya yang telah ia lakukan selama menjabat Kepala Bappeko Surabaya dalam menggerakkan UMKM adalah melakukan penandatanganan MoU dengan berbagai stakeholder, seperti hotel, apartement dan mal.

Baca: Putri Maruf Amin Dianggap Kegenitan, Klaim Dapat Restu DPP Hanura di Pilwakot Tangsel

Dalam perjanjian MoU itu, disepakati bahwa kebutuhan hotel, apartemen dan mal harus diambil atau dipenuhi oleh UMKM Surabaya. Contohnya, kebutuhan sandal hotel misalnya, harus diambil dari UMKM Surabaya.

“Dalam MoU itu juga ada perjanjian harus menampilkan kebudayaan Surabaya, sehingga nantinya ludruk atau kesenian lainnya bisa tampil di hotel, mal dan atau bahkan di apartemen,” kata Eri.

Lebih lanjut, Eri menjelaskan, dalam nota kesepahaman itu juga ada perjanjian bahwa sebagian besar karyawan harus orang Surabaya atau ber-KTP Surabaya.

Untuk menyesuaikan kebutuhan hotel, apartemen dan mal tersebut, maka pemerintah yang akan memberikan pelatihan agar bisa menunjang peluang tersebut.

“Jadi ke depan setiap pembangunan investasi di Surabaya, akan berpengaruh pada kesejahteraan warga Surabaya. Oleh karena itu, pemerintah kota ke depannya harus menjadi fasilitator untuk memudahkan mereka. Pelatihan-pelatihan akan terus kami geber, sehingga ketika pandemi usai, semuanya sudah siap dan perekonomian cepat normal dan pengangguran serta masyarakat berpenghasilan rendah bisa dientaskan,” kata Eri.

Ikuti kami di
Penulis: Malvyandie Haryadi
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas