Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

16 Model di Lamongan Dicabuli Pemilik Distro, Para Korban Terpancing Ingin Di-endorse Tersangka

Sebanyak 16 wanita yang tergiur ingin menjadi sebuah model untuk distro, justru berakhir menjadi korban pencabulan.

16 Model di Lamongan Dicabuli Pemilik Distro, Para Korban Terpancing Ingin Di-endorse Tersangka
YouTube Apa Kabar Indonesia tvOne
Pemilik Distro lamongan - Sebanyak 16 wanita yang tergiur ingin menjadi sebuah model untuk distro, justru berakhir menjadi korban pencabulan. 

TRIBUNNEWS.COM - Terpancing ingin menjadi model pakaian di sebuah distro, 16 wanita di Lamongan, Jawa Timur, berakhir jadi korban pencabulan sang pemilik distro.

Tersangka bernama Satrya Nur Rochman (26) alias SNR mengaku telah menggarayangi tubuh para modelnya saat berada di ruang ganti (fitting room).

Diketahui, para korban terpancing dengan tawaran meng-endorse, atau menjadi model distro milik tersangka.

SNR (26) pemilik distro di Lamongan menjadi tersangka pelecehan 16 model wanita, Rabu (14/10/2020).
SNR (26) pemilik distro di Lamongan menjadi tersangka pelecehan 16 model wanita, Rabu (14/10/2020). (SuryaMalang.com/Hanif Manshuri)

Baca juga: Istri Umbar Masalah Ranjang ke Tetangga dan Rekan Kerja, Seorang ASN Ceraikan dan Laporkan ke Polisi

Fakta itu disampaikan oleh Kapolres Lamongan AKBP Harun lewat acara APA KABAR INDONESIA PAGI, Kamis (16/10/2020).

"Dia menawari temannya ataupun orang yang ingin menjadi model, diendorse pakaian- pakaian di distronya," ujar Harun.

Harun bercerita, pencabulan dilakukan tersangka ketika para korban diajak berganti pakaian di kamar ganti.

"Pada saat ganti pakaian di kamar gatni (fitting room), itu terjadi tindakan pencabulan," ungkap Harun.

Beberapa korban pencabulan ternyata berstatus sebagai teman tersangka.

Ketika foto model selesai diunggah ke Instagram, sejumlah korban lain yang ingin menjadi model justru menawarkan diri mereka supaya bisa meng-endorse produk distro milik tersangka.

"Dari Instagram itu kemudian ada beberapa korban lain yang ingin menjadi model, kemudian DM (mengirim pesan) ke yang bersangkutan (pelaku)," kata Harun.

Baca Halaman Selanjutnya >>>

Editor: Tiffany Marantika Dewi
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas