Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kisah Pelajar SMP dari Keluarga Miskin di Lombok, Tak Ada Biaya Sekolah, Putuskan Menikah Dini

Pernikahan remaja di bawah umur terjadi di Kecamatan Batukelang Utara, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Kisah Pelajar SMP dari Keluarga Miskin di Lombok, Tak Ada Biaya Sekolah, Putuskan Menikah Dini
(PIXABAY/ Nihan G├╝zel Da?tan) via Kompas.com
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, LOMBOK TENGAH - Pernikahan remaja di bawah umur terjadi di Kecamatan Batukelang Utara, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Dengan asalan ekonomi, seorang siswi SMP kelas 3, EB (15) mau dilamar oleh lelaki yang masih terhitung di bawah umur juga, UD (17).

UD telah lama putus sekolah sejak ayahnya meninggal dunia.

"Saya bingung mau ngapain lagi, tidak sekolah sudah empat bulan, saya tidak punya handphone, tak bisa ikuti belajar daring. Ketika UD datang bersama keluarganya meminta saya ke nenek, saya mau diajak menikah," kata EB di rumahnya, di Dusun Kumbak Dalem, Desa Setiling, Kecamatan Batukliang, Minggu (25/10/2020).

Baca juga: Jadi Saksi Nikah, Paman Venti Figianti Kaget Mendengar Kiwil Masih Punya Istri Sah : Saya Tidak Tahu

EB tampak bingung saat menerima kedatangan wartawan yang ingin mengonfirmasi pernikahan diri yang dialaminya.

Dia segera meminta keluarga suaminya memanggil UD yang tengah bekerja di kawasan hutan yang jaraknya cukup jauh dari tempat tinggalnya.

EB da UD menikah pada 10 Oktober 2020. Remaja ini kini menjalani hidup sebagai ibu rumah tangga.

"Saya memang yang bersedia menikah ketika UD dan keluarganya datang meminta saya pada nenek. Saya tahu saya masih sekolah, tapi ini mau saya," katanya sambil menunduk.

Baca juga: Fakta Baru Vina Garut, Pernikahan Dini, Saat Buat Video Panas VA Masih di Bawah Umur

EB tinggal bersama neneknya, Salmah (80) setelah kedua orangtuanya bercerai. Ibunya, Mariani telah menikah lagi, dan ayahnya, Zulbliadi mengadu nasib sebagai TKI di Malaysia.

EB dan neneknya hidup seadanya. EB telah setahun mengenal UD dari temannya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas