Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Seorang Pria Tebas Teman Pakai Parang hingga Tewas, Berawal dari Video Call Lalu Pelaku Tersinggung

Seorang pria menebas temannya pakai parang hingga tewas. Kasus pembunuhan tersebut berawal saat korban, teman, dan pelaku tengah video call.

Seorang Pria Tebas Teman Pakai Parang hingga Tewas, Berawal dari Video Call Lalu Pelaku Tersinggung
The Indian Express
Ilustrasi jenazah- Seorang pria menebas temannya pakai parang hingga tewas. Kasus pembunuhan tersebut berawal saat korban, teman, dan pelaku tengah video call. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang pria menebas temannya pakai parang hingga tewas.

Kasus pembunuhan tersebut berawal saat korban, teman, dan pelaku tengah video call.

Diduga tersinggung, pelaku menghampiri korban lalu menghabisi nyawanya.

Aksi tebas parang berujung maut terjadi di Padukuhan Semail, Bangunharjo, Sewon, Bantul, pada Kamis (14/1/2021) malam, sekitar pukul 19.30 WIB.

Dua orang berkelahi. Dalam aksi tersebut, satu orang tewas dilokasi kejadian akibat terkena sabetan parang dileher.

Dikonfirmasi, Kapolres Bantul AKBP Wachyu Tri Budi Sulistyono membenarkan insiden tersebut.

Menurutnya, dua orang yang terlibat dalam duel itu sudah saling mengenal. Kasus tersebut saat ini sedang ditangani oleh jajaran Kepolisian sektor Sewon.

"Antara pelaku dan korban ini saling mengenal. Penanganan oleh Polsek Sewon," terangnya, dihubungi Jumat (15/1/2021).

Baca juga: Kronologi Pembunuhan Fathan, yang Jasadnya Terbungkus Plastik, Pelaku Kesal Korban Ingkar Janji

Baca juga: Pria di Muratara Tewas Dibunuh Keponakan dan Kakak Kandung, Diduga Dipicu Persoalan Warisan

Informasi yang diterima, aksi duel hingga menyebabkan satu nyawa melayang itu melibatkan pelaku AC, (29) warga Bangunharjo, Sewon, Bantul dengan korban CW (40) warga Boyolali, Jawa Tengah.

Dihubungi, Kapolsek Sewon AKP Suyanto menceritakan, kejadian itu bermula ketika korban menghubungi salah satu rekannya, yang kebetulan sedang bersama pelaku, melalui video call.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas