Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ibu Muda Bunuh Bocah 4 Tahun karena Dendam Asmara, Keluarga Korban Membantah: Apa Bukti Selingkuh?

Keluarga bocah 4 tahun yang tewas dibunuh ibu muda membantah bahwa motif pembunuhan itu dipicu perselingkuhan.

Ibu Muda Bunuh Bocah 4 Tahun karena Dendam Asmara, Keluarga Korban Membantah: Apa Bukti Selingkuh?
Ali Hafidz Syahbana/Tribunnews.com
SL (kanan) warga Desa Tambaagung Ares, Kecamatan Ambunten, Kabupaten Sumenep Madura pembunuh sadis bocah 4 Tahun dan Kapolres Sumenep AKBP Darman saat rilis perkara di Mapolres Sumenep, Kamis (29/4/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Kasus pembunuhan bocah 4 tahun oleh seorang ibu muda di Kecamatan Ambunten, Kabupaten Sumenep, Madura memasuki babak baru.

Pasalnya, keluarga korban membantah pembunuhan itu bermotif perselingkuhan atau dendam asmara.

Diketahui sebelumnya dari hasil penyelidikan, pembunuhan bocah 4 tahun itu dipicu suami pelaku yang pernah berhubungan dengan ibu korban.

Namun, keluarga korban membantahnya.

Bantahan keluarga korban ini sempat viral saat diunggah di media sosial Facebook oleh akun Bundha Nurari.

Berikut tulisannya:

dasar iblis...
sudah jelas salah masih sja memfitnah
sdh gak ada alasan lain apa..
gunonggunah jet la bjingan kelas kakap
alekpalek mon esoro acaca congorah..
buat pihak berwajib..
mohon tuntaskan mslah ini..
motif yg sbnrx itu perampokan bukan dendam..klo mmg dendam ngpain ngambil perhiasanx...dasar ibliss loo...
ini pencemaran nama baik...
harusnya di kenakan pasal berlapis..
mohon keadilan buat indah..

Baca juga: Pembunuhan Gadis Cilik di Sumenep: Mata Ditutup Kerudung, Dimasukkan Karung, Hingga Dibuang ke Sumur

TribunMadura.com (grup surya.co.id) berusaha mengkonfirmasi akun tersebut, dan hasilnya membenarkan status tersebut adalah dari keluarga korban bocah 4 tahun yang dibunuh oleh tersangka SL.

"Iya, saya dari keluarga korban (Selfi Nor Indasari)," kata Toyyiba, yang mengaku sepupu dari pihak keluarga korban, Jumat (30/4/2021).

Menurut Toyyiba, keluarga korban kecewa karena pembunuh Selfi Nor Indasari ternyata keluarga sendiri.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Nanda Lusiana Saputri
Sumber: Surya
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas