Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Sebelum Aksi di KPK, Koordinator BEM SI Dikirimi Peretas Makanan dari Gojek Hingga Rp 800 Ribu

Koordinator Media Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Seluruh Indonesia (SI), Muhammad Rais, mengaku dikerjai peretas.

Sebelum Aksi di KPK, Koordinator BEM SI Dikirimi Peretas Makanan dari Gojek Hingga Rp 800 Ribu
Tribunnews/Irwan Rismawan
Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam BEM Seluruh Indonesia melakukan aksi di Jalan Kuningan Persada, Gedung KPK, Jakarta Pusat, Rabu (16/6/2021). Aksi 'Selamatkan KPK' tersebut menyoroti kejanggalan terkait 75 pegawai KPK yang tak lolos tes wawasan kebangsaan (TWK) yang berujung dengan pemecatan. Tribunnews/Irwan Rismawan 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Koordinator Media Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Seluruh Indonesia (SI), Muhammad Rais, mengaku dikerjai peretas.

Rais bercerita, dikirimi makanan ke alamat rumahnya melalui aplikasi Gojek. Padahal, ia tidak memiki akun Gojek.

Baca juga: KPK Tambah Masa Penahanan Yoory Corneles Pinontoan

"Tadi pagi, tiba-tiba ada notifikasi dari Gojek, padahal saya tidak pakai Gojek. Tiba-tiba Gojek datang empat pesanan sekaligus. Datang atas nama saya ke alamat saya, mau tidak mau kami bayar hampir Rp800 ribu," kata Rais di sekitar Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Rabu (16/6/2021).

Rais bersama sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam aliansi BEM SI pada hari ini berunjuk rasa di seputaran gedung dwiwarna lembaga antirasuah itu.

Baca juga: BEM SI Kirim WhatsApp ke Firli Bahuri, Minta Mundur dari Ketua KPK

Mereka berunjuk rasa terkait polemik asesmen Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) yang berujung pada pemecatan puluhan pegawai KPK.

Selain dikirimi makanan, akun WhatsApp (WA) dan Instagram (IG) Rais turut kena retas. Ia menduga peretas menggunakan Virtual Private Network (VPN).

"Jam 9 pagi, nomor WA saya mulai diretas. WA dan IG sudah tidak saya pegang. Kayaknya yang retas pakai VPN dan lokasi di Singapura. Jam 11 (siang) juga mau retas akun e-mail tapi berhasil saya amankan. Hingga kini WA dan IG saya belum kembali," katanya.

Baca juga: Jaksa KPK Sampaikan HUT PJI ke-28: Kami Sinergi dengan Aparat Penegak Hukum Lain

Ternyata tidak hanya Rais yang mengalami peretasan. Ssbelum menggelar aksi di KPK, Koordinator Pusat BEM SI telah lebih dulu dibobol akun WA dan Telegramnya.

"Yang diakses duluan justru Koordinator Pusat kami. Peretasan langsung ke nomor pribadi. Sehingga WA dan Telegram hilang," tutur Rais.

Halaman
123
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas