Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Menengok Musala di Bogor yang Dibangun di Lahan Bekas Prostitusi dan Tempat Transaksi Narkoba

Setelah musala selesai dibangun, kawasan kolong yang kumuh itu kini berubah menjadi lebih tertata rapi dan bersih.

Menengok Musala di Bogor yang Dibangun di Lahan Bekas Prostitusi dan Tempat Transaksi Narkoba
TribunnewsBogor.com/Naufal Fauzy
Area kumuh disulap menjadi rapi dan menjadi area musala di kolong flyover Cibinong, di Kampung Padurenan, Kelurahan Pabuaran, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor 

TRIBUNNEWS.COM, CIBINONG - Kolong flyover Cibinong, Bogor, Jawa Barat dulunya sering dikaitkan dengan hal-hal negatif. Mulai dari tempat prostitusi hingga tempat transaksi narkoba.

Namun, semua sentimen negatif itu telah hilang karena warga.

Warga Kampung Padurenan RT 2 dan RT 3, Kelurahan Pabuaran, menyulap area yang kerap dijadikan tempat prostitusi menjadi sebuah musala.

Musala ini pun diberi nama oleh warga dengan nama Mushola Al-Sadar.

Baca juga: Api Lalap Sebuah Musala di Pondok Bambu, 8 Unit Mobil Pemadam dan 60 Personel Dikerahkan

Musala tersebut berlokasi di kolong flyover Cibinong yang dulunya sangat kumuh dan dikenal kerap dimanfaatkan untuk hal-hal negatif.

Ketua RT 02 Zakaria mengatakan bahwa ide soal musala itu muncul saat warga menggelar kegiatan bakti sosial Kampung Ramah Lingkungan (KRL).

Zakaria (68), Ketua RT 02/06, Kampung Padurenan, Kelurahan Pabuaran, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat
Zakaria (68), Ketua RT 02/06, Kampung Padurenan, Kelurahan Pabuaran, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat (TribunnewsBogor.com/Naufal Fauzy)

Saat itu, area kolong fly over Cibinong yang berulang kali dibenahi dan dibersihkan, selalu kembali kumuh bahkan selalu ada kabar negatif seperti adanya prostitusi dan transaksi narkoba.

"Kerja bakti bersih-bersih, kata masyarakat sekitar sini, bikin musala harusnya nih. Mungkin dengan musala, mereka yang berbuat yang enggak-enggak lihat musala agak malu, agak sungkan, gitu ya," kata Zakaria kepada TribunnewsBogor.com, Kamis (14/10/2021).

Baca juga: Begini Penampakan Ruang Bawah Tanah di Stasiun Bogor: Diduga Dibangun Zaman Belanda

Sampai akhirnya, ide warga ini disampaikan kepada pemerintah setempat dan direspon positif.

Pembangunan musala yang dilakukan tahun 2019 ini pun dilakukan secara gotong royong dari donasi berbagai pihak.

Halaman
12
Editor: Erik S
Ikuti kami di
Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas