Tribun

UMKM Menginspirasi

Bordir Ichik Khas Kudus Bikinan Ruchayah, Pelanggannya dari Ibu Tien Soeharto hingga Khofifah

Bagi Ruchayah, bordir ichik sudah menjadi bagian dari kehidupannya. Sejak kecil dia sudah akrab dengan tradisi bordir yang diturunkan dari orangtuanya

Editor: cecep burdansyah
zoom-in Bordir Ichik Khas Kudus Bikinan Ruchayah, Pelanggannya dari Ibu Tien Soeharto hingga Khofifah
(TRIBUNJATENG/Rifqi Gozali)
BORDIR - Ruchayah bersama kebaya bordir karyanya di kediamannya di RT 2 RW 2 Desa Janggalan, Kecamatan Kota Kudus. 

TRIBUNNEWS.COM, KUDUS - Meski sudah tak muda lagi tangan Ruchayah masih terampil dan jeli mencermati pola maupun motif bordir yang akan dibuatnya.

Sudah puluhan tahun dia setia membuat kebaya bordir ichik khas Kudus. Siapa penerusnya?

Bagi Ruchayah, bordir ichik sudah menjadi bagian dari kehidupannya. Sejak kecil dia sudah akrab dengan tradisi bordir yang diturunkan dari orangtuanya.

Sejak 1962, Ruchayah telah memulai usaha bordir meski usianya saat itu sangat belia. Perempuan kelahiran 1952 itu mendapat keahlian membordir dari ibunya.

"Anak zaman dulu kan hanya ngaji dan ikut membantu orangtua. Membantu orangtua itu saya diajari bordir," ujar Ruchayah saat ditemui di kediamannya di RT 2 RW 2 Desa Janggalan, Kecamatan Kota Kudus.

Perempuan yang kini usianya mendekati kepala tujuh itu masih setia menggeluti usaha bordir. Meski pendengarannya tidak lagi normal, dia masih menjalankan usahanya meski sebagian besar telah dibantu anaknya yang kelima, Sunaifah.

Ruchayah hanya sebagai pengarah, utamanya terkait motif dan pola bordir yang harus dikerjakan oleh anak buahnya.

Usaha bordir ichik yang dirintisnya sejak masih belia itu telah mengalami pasang surut. Dulu pernah berjaya dengan ratusan pekerja. Hingga menjadi rujukan bagi sebagian besar kaum hawa di Kudus yang ingin belajar membordir. Kini usahanya masih berjalan, meski hanya tersisa 30 pekerja.

Mesin Jahit Kayuh
Para pekerjanya semuanya kaum hawa. Sebagian besar mengerjakan bordir di rumah masing-masing. Hanya tinggal satu orang saja yang masih mengerjakan bordir di rumah Ruchayah.

Setelah puluhan tahun berjalan, Ruchayah tidak tergiur menggunakan alat modern untuk produk bordirnya. Hal itu untuk mempertahankan nilai bordir yang dibuatnya benar-benar buah karya dari tangan terampil.

Dia masih setia dengan alat bordir ichik. Yakni mesin jahit kayuh yang telah dimodifikasi supaya bisa digunakan untuk membordir. Sementara saat dioperasikan, mesin jahit manual itu mengeluarkan suara 'ichik-ichik'.

Ada ratusan pola dan motif yang telah diproduksi usaha bordir milik Ruchayah yang diberi merk Cahaya Indah. Pola dan motif itu keluar secara genial dan murni dari pikiran Ruchayah.

Hal inilah yang kemudian menjadikan banyak istri pejabat tinggi negara pada masa orde baru memesan produk bordirnya. Sebab, bordir buatan Ruchayah dijamin beda dan tidak ada yang menyamai.

Sembari mengingat-ingat, Ruchayah menceritakan siapa saja istri pejabat tinggi negara yang pernah memesan bordir kepadanya. Mulai dari istri Presiden Soeharto, istri Jaksa Agung waktu itu, istri Panglima TNI, dan istri Kapolri saat itu.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas