Tribun

Gempa Berpusat di Cianjur

Pengungsi di Cianjur dapat Pasokan Bahan Makanan, Dikirim Ayam Taliwang dan Tiga Ton Rendang

Pasokan makanan pun disebut sangat berlimpah dan tinggal diatur penyalurannya lebih baik lagi

Editor: Eko Sutriyanto
zoom-in Pengungsi di Cianjur dapat Pasokan Bahan Makanan, Dikirim Ayam Taliwang dan Tiga Ton Rendang
Dok. Dinsos Karawang
Dinas Sosial Karawang mengirimkan 8 anggota Taruna Siaga Bencana memasak 5.000 bungkus nasi untuk korban bencana gempa Cianjur di dapur umum Desa Sukamanah, Karangtengah Cianjur, Jawa Barat. 

Laporan Wartawan TribunJabar.id, Muhamad Syarif Abdussalam

TRIBUNENWS.COM, BANDUNG - Kepala Dinas Sosial Jawa Barat Dodo Suhendar mengatakan saat ini sudah ada 14 dapur umum di 14 kecamatan yang terdampak gempa di Kabupaten Cianjur.

Satu dapur umumnya bisa memasok 70.000 nasi bungkus per hari untuk pengungsi.

Kerja sosial makin ringan karena anggota Tagana dari berbagai wilayah di Indonesia sudah turun ke Cianjur sejak dua pekan lalu.

Pasokan makanan pun disebut sangat berlimpah dan tinggal diatur penyalurannya lebih baik lagi.

“Ada NTB kirim ayam taliwang, Sumatera Barat kirim 3 ton rendang, itu semua buat warga terdampak gempa,” katanya di Bandung, Selasa (6/12/2022).

 Mengenai distribusi bantuan, memang masih ada warga yang menginformasikan belum mendapat bantuan.

Baca juga: Tagana Kabupaten Karawang Masak 5.000 Bungkus Nasi untuk Korban Gempa Cianjur

Padahal ada saja pejabat datang memberikan bantuan.

“Karena melimpah, ada juga istri RW yang menimbun bantuan, ini dinamika.

Kemudian ada sebagian masyarakat yang menolak tenda pengungsian dilokalisir dan memilih mendirikan tenda mandiri di sawah atau kebun.

Mereka juga menolak diberi bantuan,” ujarnya.

Ada juga 450 pengungsi dari daerah terdampak berpindah ke daerah tidak terdampak seperti dari Cugenang ke Jamali.

Ketika mereka mengungsi ke desa lain, mereka tetap mendapat bantuan, tapi warga di lokasi tempat perpindahan pengungsian ikut mendirikan tenda dan jadi pengungsi.

Bahkan ada yang tidak terdampak dan berekonomi mampu, malah pura-pura miskin untuk mendapat bantuan.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas