Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Gempa di Sulteng

Gempa Palu Dinyatakan Sebagai Fenomena Supershear Langka, Ini Alasannya!

Dua studi membuktikan gempa Palu yang terjadi pada 28 September 2018 merupakan peristiwa gempa supershear langka.

Gempa Palu Dinyatakan Sebagai Fenomena Supershear Langka, Ini Alasannya!
TRIBUNNEWS.COM/IST
Para pesulap seperti Afriza dari Batam, Ezha dan Syawal dari Kendari, Ocky Fummo dan John Silombo (Purwokerto) Azwar (Makassar ), Chicko (Lampung), Hengky (Banten), Briyan (Bogor), Hanes (Lombok), Win (Tangerang), Eghie (Tegal) dan Mario (Palu), yang dipercaya Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia bantu para korban gempa Palu dan Lombok. TRIBUNNEWS.COM/IST 

Ini adalah jenis gempa bumi langka dan baru diamati kurang dari 15 kali dalam seabad terakhir.

Gempa bumi supershear dianggap sebagai biang keladi bencana yang melanda San Francisco pada 1906.

Science Alert pada Selasa (6/2/2019) menyebut, Pulau Sulawesi berada di tengah-tengah teka-teki lempeng tektonik.

Baca: Gempa Hari Ini - BMKG Catat 3 Guncangan Cukup Besar hingga Kamis Petang, Terjadi di Ternate-Papua

Persimpangan yang paling aktif di sana adalah sesar Palu-Koro, yang terdiri dari lempeng saling bergeser secara lateral terhadap arah yang berlawanan dalam mode strike-slip.

Bila lempeng strike-slip bergerak dengan kecepatan supershear, secara teoritis gempa dimulai di zona yang sedikit lebih kasar sebelum akhirnya mengeluarkan kecepatan penuh.

Para ahli berpendapat, pola zig-zag yang kompleks di patahan Palu-Koro menyulitkan gempa dengan peningkatan kecepatan.

Salah satu data yang membuktikan bahwa gempa Palu tergolong supershear adalah adanya data gempa susulan dari citra satelit yang menunjukkan gempa bergerak sejauh 150 kilometer hanya dalam 35 detik.

Hal ini dibuktikan oleh ahli dari Universitas California, Los Angeles (UCLA).

Mereka menggunakan data teleseismik dan penginderaan jarak jauh gempa untuk menghasilkan pencitraan terperinci dari proses patahan.

Data itu menunjukkan kecepatan gempa palu 4,1 kilometer per detik.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Fathul Amanah
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Gempa di Sulteng

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas