Tribun

Gerhana Matahari Total

Ini Wilayah yang Alami Gerhana Matahari Total 4 Desember 2021

Femomena Gerhana Matahari Total akan terjadi pada Sabtu, 4 Desember 2021. Simak wilayah yang dapat menyaksikannya.

Penulis: Yurika Nendri Novianingsih
Editor: Daryono
zoom-in Ini Wilayah yang Alami Gerhana Matahari Total 4 Desember 2021
BANGKA POS/Resha Juhari
Detik-detik terjadinya gerhana matahari di Pantai Terentang, Koba, Kabupaten Bangka Tengah, Provinsi Bangka Belitung, . Gerhana matahari total di Pantai itu berlangsung selama 1,5 menit dan terjadi antara pukul 06.22 WIB Hingga pukul 08.35 - Simak wilayah yang dapat menyaksikan Gerhana Matahari Total 4 Desember 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Fenomena Gerhana Matahari Total akan terjadi pada Sabtu, 4 Desember 2021, besok.

Gerhana matahari terjadi ketika bulan baru lewat di depan wajah matahari, dari sudut pandang Bumi.

Sayangnya, Indonesia tidak dapat melihat fenomena langit ini.

Lantas, wilayah mana yang dapat menyaksikannya?

Mengutip LAPAN, Gerhana Matahari Total akan terlihat sejak pukul 07.03-08.04 di wilayah Antartika yang terkena umbra bulan, dengan total durasi antara 90-116 detik.

Lebar umbra bulan di permukaan bumi bervariasi, antara 421-450 km.

Baca juga: Gerhana Matahari Total di Antartika 4 Desember 2021, Wilayah Lain Alami Gerhana Matahari Sebagian

Baca juga: Gerhana Matahari Total 4 Desember 2021, Ini Wilayah yang Dapat Menyaksikannya

Sedangkan wilayah yang terkena penumbra bulan seperti Republik Afrika Selatan, Namibia, Australia bagian selatan (Victoria, sebagian New South Wales, Teritori Ibukota Australia dan Tasmania) akan mengalami Gerhana Matahari Sebagian dengan lebar gerhana kurang dari 10 persen diameter Matahari.

Sementara itu, Kepulauan Malvinas dan Tierra del Fuego akan mengalami Gerhana Matahari Sebagian dengan lebar gerhana antara 93-97 persen diameter matahari.

Gerhana Matahari Total kali ini merupakan gerhana ke-13 dari 70 gerhana dalam Seri Saros ke-152.

Gerhana Matahari Total di Antartika dalam Seri Saros 152 sebelumnya pernah terjadi pada 23 November 2003.

Akan terjadi kembali pada 15 Desember 2039 dan 26 Desember 2057.

Dikutip dari Space.com, gerhana matahari total terjadi karena diameter matahari 400 kali lebih besar dari bulan.

Tetapi bulan juga kebetulan mengorbit 400 kali lebih dekat ke Bumi daripada matahari.

Ketika jalur orbit bulan dan matahari berpotongan sempurna setiap 18 bulan atau lebih, akan mendapatkan gerhana matahari total.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas