Tribun Sport
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

MotoGP

Analisis Jujur Soal Hancurnya Peforma Valentino Rossi, Bukan Cuma Soal Umur Tapi Juga Gaya Balap

Bingung dan kecewa. Beginilah penampilan Valentino Rossi pada akhir balapan di dua seri MotoGP

Analisis Jujur Soal Hancurnya Peforma Valentino Rossi, Bukan Cuma Soal Umur Tapi Juga Gaya Balap
Instagram @sepangracingteam
Pebalap Petronas Yamaha SRT Valentino Rossi menemukan satu hal kunci yang bikin ia ngacir di MotoGP Doha 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Peforma pebalap gaek Valentino Rossi pada dua seri pertama MotoGP 2021 bisa dikatakan hancur.

Kepindahan Valentino Rossi ke Petronas Yamaha SRT pada MotoGP musim ini tidak membuat penampilannya membaik.

Baca juga: Valentino Rossi Alasan Terus, Merasa Sudah Cepat Ternyata Pebalap Lain Lebih Cepat

Dia malah menorehkan hasil negatif dengan finis di posisi ke-12 dan ke-16 masing-masing pada GP Qatar dan GP Doha.

Dalam sebuah artikel di Corriere della Sera, jurnalis otomotif Italia, Giorgio Terruzzi, membuat analisis yang jujur  tentang momen Valentino Rossi.

Baca juga: Tanda-Tanda Valentino Rossi Gantung Helm Mencuat, Pasrah Dihujat, Sebut Sosok Ini Sebagai Penjilat

Valentino Rossi di paddock Yamaha Petronas SRT.
Valentino Rossi di paddock Yamaha Petronas SRT. (twitter.com/sepangracing)

"Bingung dan kecewa. Beginilah penampilan Valentino pada akhir balapan. Balapan kedua MotoGP 2021 berakhir di urutan ke-16," kata Giorgio Terruzzi menganalisis performa pebalap berusia 42 tahun itu.

"Sementara itu, Fabio Quartararo, pebalap yang menggantikannya di pabrikan Yamaha, memenangkan balapan, seminggu setelah kesuksesan Maverick Vinales, mantan rekan setim Rossi, pada tim yang sama," tulis Terruzzi dilansir BolaSport.com dari Tuttomotoriweb.

Baca juga: Profil Pedro Acosta, Pebalap yang Bikin Heboh Moto3, Bisa Juara Meski Start dari Pit Stop

"Vale dengan sisa kemampuannya, menahan perbandingan dengan sekelompok pembalap muda yang 'gila' dan sangat berbakat. Mereka bertarung dalam jarak waktu yang sangat dekat," ucap Teruzzi.

"Ini bukan hanya masalah usia. Namun, gaya mengemudi 'The Doctor' juga ada hubungannya dengan penyesuaian motor, terutama saat menikung."

Teruzzi lalu menyarankan agar Rossi harus lebih memodifikasi lebih jauh cara mengemudikan motor.

"Dia perlu mencari performa yang lebih efektif. Tujuannya agar mendapat performa yang lebih baik di atas jarak ban," Teruzzi.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Sumber: BolaSport.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas