Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Sport
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Olimpiade 2021

2 Catatan Kegagalan Praveen/Melati di Olimpiade 2021: Permainan Monoton & Kurang Kreativitas

Dua catatan atas tersingkirnya Praveen/Melati dari Olimpiade 2021, permainan monoton dan kurang kreativitas.

2 Catatan Kegagalan Praveen/Melati di Olimpiade 2021: Permainan Monoton & Kurang Kreativitas
Pedro PARDO / AFP
Pebulu tangkis Indonesia Praveen Jordan dan Indonesia Melati Daeva Oktavianti melakukan tos lima besar dalam pertandingan penyisihan grup bulu tangkis ganda campuran mereka melawan Mathias Christiansen dari Denmark dan Alexandra Boje dari Denmark selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 25 Juli 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Pelatih ganda campuran Indonesia, Nova Widianto membuat analisis soal laju Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti yang terhenti di babak perempat final Olimpiade Tokyo 2021.

Langkah Praveen/Melati terhenti di Olimpiade 2021 setelah kalah dari pasangan nomor satu dunia asal China, Zheng Si Wei/Huang Ya Qiong, Rabu (28/7/2021).

Berlangsung di Musashino Forest Sport Plaza, juara All England 2020 itu menyerah dua gim 17-21, 15-21 dalam tempo 35 menit.

Kekalahan ini membuat Praveen/Meati menjadi wakil Indonesia pertama yang harus angkat koper dari turnamen empat tahunan ini di cabor bulutangkis.

Baca juga: Praveen/Melati Tersingkir di Olimpiade, Richard Mainaky Sebut Sudah Salah Langkah Sejak Penyisihan

Baca juga: Dilipat Ganda China, Praveen/Melati Minta Maaf, Akui Zheng/Huang Superior

Pelati Indonesia Melati Daeva Oktavianti (kiri) dan Praveen Jordan dari Indonesia meraih tembakan dalam pertandingan perempat final bulu tangkis ganda campuran melawan Zheng Siwei dari China dan Huang Yaqiong dari China selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 28 Juli 2021 .
Pelati Indonesia Melati Daeva Oktavianti (kiri) dan Praveen Jordan dari Indonesia meraih tembakan dalam pertandingan perempat final bulu tangkis ganda campuran melawan Zheng Siwei dari China dan Huang Yaqiong dari China selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 28 Juli 2021 . (ALEXANDER NEMENOV / AFP)

Nova Widianto selaku pelatih yang mendampingi Praveen/Melati menegaskan bahwa kegagalan anak asuhnya di Olimpiade 2021 menjadi tanggung jawabnya.

Ia paham bahwa kekecewaan jelas dimiliki, mengingat sektor ganda campuran ditarget bisa menyumbangkan medali bagi Indonesia.

"Kecewa pasti karena mereka ditarget meraih medali, tapi saya melihat mereka sudah maksimal hari ini," terangnya, seperti yang dikutip dari laman resmi PBSI.

"Apapun hasilnya saya berterima kasih karena mereka sudah berjuang," tutur Nova.

"Kekalahan ini tetap tanggung jawab saya sebagai pelatih, ini menjadi introspeksi saya dan tim pelatih ganda campuran," ujarnya menambahkan.

Lebih lanjut, ia meminta Praveen/Melati tak terlalu lama berlarut-larut dalam kesedihan setelah gagal berbicara banyak pada Olimpiade 2021.

Nova Widianto
Nova Widianto (PBSI)

Halaman
123
Penulis: Drajat Sugiri
Editor: Dwi Setiawan
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas