Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Sport
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Olimpiade 2021

Greysia Polii – Apriyani Rahayu Bukan yang Diharapkan Tapi Dibutuhkan Indonesia

Perjalanan penuh liku Greysia Polii/Apriyani Rahayu dalam meraih medali emas di cabor bulutangkis Olimpiade 2021.

Greysia Polii – Apriyani Rahayu Bukan yang Diharapkan Tapi Dibutuhkan Indonesia
Pedro PARDO / AFP
Atlet Indonesia Apriyani Rahayu (kanan) dan Greysia Polii Indonesia berpose dengan medali emas bulu tangkis ganda putri mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021. 

Catatan Wartawan Tribunnews.com: Muhammad Husain Sanusi

TRIBUNNEWS.COM - Permainan Bulutangkis di gelanggang prestisius Olimpiade Tokyo 2020 menunjukkan rigoritas kuasanya.

Manusia tak bisa memastikan kemenangan. Jelas, bahwa bukan awal, melainkan akhirlah yang menentukan.

Dalam sebuh permainan olahraga apapun sudah sering terjadi, siapa yang memberikan segalanya pada awal, jarang ia akan memperoleh ganjaran pada akhirnya.

Manusia sering mengira awal adalah segalanya. Bulutangkis di Olimpiade Tokyo mengatakan sebaliknya: akhirlah yang menentukan segalanya.

Maka, ketika bulu angsa sudah beterbangan di atas udara, permainan ini menyerupai apa yang sering terjadi di dunia, di mana terjadi peristiwa yang diramalkan filsuf Ernst Bloch

“Genesis atau penciptaan yang sesungguhnya bukan pada awal, tapi pada akhir.”

Baca juga: Raih Emas Olimpiade, Menparekraf Mau Ajak Greysia/Apriyani Keliling Destinasi Super Prioritas

Baca juga: Jokowi: Medali Emas Olimpiade Greysia Polii/Apriyani Rahayu Kado Ulang Tahun Kemerdekaan Indonesia

Atlet Indonesia Apriyani Rahayu (kanan) dan Greysia Polii Indonesia bereaksi dengan medali emas bulu tangkis ganda putri mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021.
Atlet Indonesia Apriyani Rahayu (kanan) dan Greysia Polii Indonesia bereaksi dengan medali emas bulu tangkis ganda putri mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021. (Pedro PARDO / AFP)

Dalam dunia macam itu, mau tidak mau manusia harus berbicara mengenai sesuatu yang tidak berasal dari usaha, efisiensi, kalkulasi, atau rasionalitas.

Ya, terhadap dunia modern yang benci terhadap irasionalitas dan nasib, Final bulutangkis Ganda Putri Olimpiade Tokyo 2020 mengharuskan manusia mengakui kuasa keberuntungan melawan rasionalitas manusia.

Dinamika dunia ini tampaknya dirasakan benar oleh atlet-atlet unggulan bulutangkis Jepang, Korea Selatan, termasuk pasangan Ganda Putri China, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan dalam final ganda putri bulutangkis Olimpiade Tokyo 2020, Senin (2/8/2021).

Halaman
123
Penulis: Muhammad Husain Sanusi
Editor: Dwi Setiawan
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas