Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Sport
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Olimpiade 2021

Greysia Polii Bangkit di Olimpiade Tokyo Setelah Mengalami Sejumlah Tragedi

Olimpiade Tokyo 2020 menjadi momentum kebangkitan Greysia Polii. Sembilan tahun setelah Olimpiade London 2012, Greysia Polii melaju ke final.

Greysia Polii Bangkit di Olimpiade Tokyo Setelah Mengalami Sejumlah Tragedi
Pedro PARDO / AFP
Pedro PARDO / AFP MENEMBUS FINAL- Ganda putri Indonesia, Greysia Polii/Apriyani Rahayu mencetak sejarah sebagai ganda putri pertama Indonesia yang menembus babak final olimpiade.

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO- Olimpiade Tokyo 2020 menjadi momentum kebangkitan Greysia Polii. Sembilan tahun setelah Olimpiade London 2012, Greysia Polii melaju ke final ganda putri di Tokyo 2020.

Berpasangan dengan Apriyani Rahayu Mereka menjadi pasangan ganda putri Indonesia pertama di final Olimpiade.

Ini merupakan kebangkitan Greysia setelah dia mengalami sejumlah tragedi. Satu per satu masalah dialami Greysia di masa lalu.

Greysia pernah diskualifikasi di London 2012, pensiunnya partner di Rio 2016 Nitya Krishinda Maheswari, harus jalani operasi bahu, dan kehilangan saudara laki-lakinya akhir tahun lalu adalah ujian yang harus dihadapinya.

Greysia Polii dari Indonesia dan Apriyani Rahayu dari Indonesia (kiri) merayakan dengan seorang pelatih setelah memenangkan pertandingan semifinal bulu tangkis ganda putri melawan Shin Seung-chan dari Korea Selatan dan Lee So-hee dari Korea Selatan selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 31 Juli 2021.
Greysia Polii dari Indonesia dan Apriyani Rahayu dari Indonesia (kiri) merayakan dengan seorang pelatih setelah memenangkan pertandingan semifinal bulu tangkis ganda putri melawan Shin Seung-chan dari Korea Selatan dan Lee So-hee dari Korea Selatan selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 31 Juli 2021. (Alexander NEMENOV / AFP)

Diskualifikasi di London 2012, kenang Polii, membuatnya berada di jalur untuk tidak pernah menyerah pada mimpinya.

“Begitu banyak orang, bukan hanya saya, telah melalui kesulitan dan momen tak terlupakan juga. Saya kira Olimpiade London mengajari saya untuk tidak pernah menyerah pada impian Anda," katanya.

"Dan saya tahu saya tidak hanya mengatakannya, saya ingin bersungguh-sungguh setiap hari dalam hidup saya. Saya hanya benar-benar pergi hari demi hari, itu hanya bonus dari Tuhan bahwa saya bisa berada di sini dan di final Olimpiade pada tahun 2021,” kata Greysia dikutip BWF. (Tribunnews/mba)

BACA JUGA Data Pencapaian Wakil Indonesia di Ganda Putri Sepanjang Sejarah Olimpiade. Greys/Apri Cetak Sejarah

4 Musibah yang Dialami Greysia Sebelum Olimpiade Tokyo 2021:

- Greysia pernah diskualifikasi di London 2012

- Pensiunnya partner di Rio 2016 Nitya Krishinda Maheswari

- Harus menjalani operasi bahu

- Kehilangan kakak kandung pada akhir tahun lalu, kakak yang Greysia anggap seperti ayahnya sendiri yang merawatnya dari usia 2 tahun

Penulis: Muhammad Barir
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas