Tribun Sport

Olimpiade 2021

Kisah Masa Kecil Apri: Saat Kecil Jualan Sayur, Main Bulu Tangkis Pakai Raket Kayu Buatan Ayah

Pemain yang juga biasa disapa Ani itu pernah mengalami masa-masa kecil berjualan sayur keliling kampung.

Penulis: Muhammad Barir
Kisah Masa Kecil Apri: Saat Kecil Jualan Sayur, Main Bulu Tangkis Pakai Raket Kayu Buatan Ayah
Alexander NEMENOV / AFP
Atlet Indonesia Apriyani Rahayu (kanan) dan Greysia Polii Indonesia berpose dengan medali emas bulu tangkis ganda putri mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021. 

Sudah dari kecil Apriyani sudah siap menerima komitmen dan melalui perjuangan sulit. Ibaratnya, "Mau saya makan nasi sama garam saja pun saya akan jalani," kata Apriyani.

Kemudian pada 2011 akhir saya ke Jakarta. Ada banyak banget cerita haru dari proses dia berangkat ke Jakarta.

"Saya ke Jakarta. Pas saya ke Jakarta, Saya sama Pengurus saya yang merhatiin saya. Kan gini ceritanya"

"Pengurus Saya ini namanya Pak Akib, punya teman di Jakarta namanya Pak Yuslan .. Kerja nggak tahu kerja di mana. Pak Yuslan ini temenan sama Pak Icuk Sugiarto. Jadi Pak Yuslan mengusulkan lah. Pak Icuk ini ada anak didik dari Konawe. Bagus, bla, bla, bla. Makanya saya di bawa ke sini," katanya.

"Sempat mau nggak diterima tapi pengurus Saya Pak Akib meminta, memohon untuk bisa diterima. Coba lihat dulu anak ini selama tiga bulan," kata Ani.

"Selama tiga bulan, kalau saya ada kenaikan dan ada perkembangan. Saya boleh masuk. Dan dijelasin sama Pak Akib Saya itu anaknya orang biasa. Bukan orang berada, dia nggak bisa bayar selama dia latihan di sini. Jadi saat itu dibuka semuanya (kondisinya)," katanya.

"Setelah tiga bulan itu, perkembangannya Alhamdulillah. Pada akhirnya saya gratis latihan, gratis nyuci. Pak Icuk Sugiarto itu luar biasa banget bagi Saya," katanya.

Api obor dibawa oleh mantan pebulu tangkis Indonesia, Icuk Sugiarto.
Api obor dibawa oleh mantan pebulu tangkis Indonesia, Icuk Sugiarto. (Tribunnews.com/Danang Setiaji)

Apri akhirnya bisa menembus Pelatihan Nasional (Pelatnas) PBSI di Cipayung. Meski awalnya, dia sempat merasa khawatir gagal masuk Pelatnas.

Sepuluh tahun setelah Apri datang ke Jakarta, kini dia berhasil meraih medali emas olimpiade ganda putri bersama dengan Greysia Polii. Sebuah sejarah baru bagi bulu tangkis ganda putri Indonesia.

Atlet Indonesia Apriyani Rahayu (kanan) dan Greysia Polii Indonesia berpose dengan medali emas bulu tangkis ganda putri mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021. (Alexander NEMENOV/AFP)
Atlet Indonesia Apriyani Rahayu (kanan) dan Greysia Polii Indonesia berpose dengan medali emas bulu tangkis ganda putri mereka pada upacara selama Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sports Plaza di Tokyo pada 2 Agustus 2021. (Alexander NEMENOV/AFP) (AFP/ALEXANDER NEMENOV)
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas