Tribun Sport

Olimpiade 2021

Wanita Pelari Ini Pecahkan Rekor Dunia 3 Kali di Olimpiade, Urbas: Dia Beneran Cewek atau Cowok?

Wanita Pelari ini memecahkan rekor lari Olimpiade, namun Christine Mboma diragukan gendernya apakah dia benar seorang perempuan atau pria.

Penulis: Hasiolan Eko P Gultom
zoom-in Wanita Pelari Ini Pecahkan Rekor Dunia 3 Kali di Olimpiade, Urbas: Dia Beneran Cewek atau Cowok?
tangkap layar Marca
Mantan sprinter Polandia, Marcin Urbas dan wanita pelari asal Namibia, Christine Mboma. 

TRIBUNNEWS.COM - Sebuah kontroversi mengemuka jelang penutupan ajang Olimpiade Tokyo 2020 pada 8 Agustus mendatang.

Kontroversi itu datang dari cabang olahraga atletik.

Adalah pelari dari Namibia, Christine Mboma yang jadi sorotan.

Mboma seorang wanita pelari di nomor 200 meter.

Usianya baru 18 tahun, namun di ajang Olimpiade Tokyo 2020 yang dihelat 2021 ini, Christine Mboma mampu memecahkan rekor dunia U-20.

Baca juga: Pemain Kelas Dunia, Peforma Jonatan Christie di Olimpiade Bikin Joko Suprianto Bingung

Wanita pelari cepat dari Namibia, Christine Mboma
Wanita pelari cepat dari Namibia, Christine Mboma.

Baca juga: Ganda Juara Terancam Bubar, Greysia Polii Ingin Pensiun, Ini 3 Calon Pasangan Baru Apriyani Rahayu

Bukan sekali, tetapi tiga kali Mboma sukses memecahkan rekor U-20 tersebut.

Pada semifinal, dia bahkan mencatatkan waktu terbaik 21,97 detik dalam lomba lari 200 m putri.

Christine Mboma merebut medali perak Olimpiade Tokyo 2020 di nomor 200 meter pada debutnya ajang olahraga empat tahunan tersebut.

Secara meyakinkan, Christine Mboma mampu mengalahkan catatan waktu beberapa nama pelari top dunia.

Baca juga: Deretan Hadiah dan Bonus yang Dijanjikan ke Greysia/Apriyani, Dari Duit Miliaran Sampai Rumah di PIK

Baca juga: Persija Harus Mau Berbagi Kandang Jika Jadikan Stadion JIS Sebagai Homebase

Sebut saja, Gabby Thomas yang hanya mampu meraih medali perunggu atau Shelly-Ann Fraser-Pryce yang harus finish di posisi keempat.

Namun, torehan prestisius Christine Mboma itu diiringi catatan bahwa dia memiliki kondisi  hiperandrogenisme, suatu kondisi yang menghasilkan lebih banyak testosteron dari biasanya di tubuh seseorang.

Hal ini yang mendorong banyak pihak protes. Satu di antara yang melontarkan kritik tajam adalah mantan sprinter Polandia, Marcin Urbas.

"Saya ingin meminta tes menyeluruh pada Mboma untuk mengetahui apakah dia benar-benar seorang wanita," komentar Urbas dilansir Marca.

"Kelebihan testosteron Mboma dibandingkan peserta lain terlihat dengan mata telanjang,".

“Dalam konstruksi, gerakan, teknik, sekaligus kecepatan dan daya tahan,".

Baca juga: Legenda Bulutangkis Joko Suprianto Soroti Peforma Jonatan Christie di Olimpiade, Ada Apa Jojo?

"Dia memiliki parameter anak laki-laki berusia 18 tahun, pada usia itu Personal Best saya adalah 22,01 dan dia telah melakukannya pada 21,97 di Tokyo," kata Urbas.

Bagi Urbas, kemampuan Christine Mboma memecahkan rekor dunia yunior dengan sangat mudah karena situasi hormonal ini menjadi sebuah bentuk ketidakadilan.

"Dengan kemajuan dan peningkatan tekniknya, dia akan segera mencatatakan rekor waktu 21,00 detik di 200 m dan 47,00 detik di 400 m," tambah Urbas.

"Saya akan terus berpikir kalau hal ini adalah jelas-jelas ketidakadilan buat perempuan yang pasti perempuan," kata Urbas. (Marca/*)

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas