Superskor

Liga1

Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Mobil Dinas Polisi Ikut Dirusak dan Dibakar

Kerusuhan suporter usai pertandingan Arema FC vs Persebaya tidak hanya terjadi di dalam stadion. Mobil dinas polisi ada yang dirusak dan dibakar.

Editor: Dewi Agustina
zoom-in Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Mobil Dinas Polisi Ikut Dirusak dan Dibakar
SURYA/PURWANTO
Sejumlah suporter Arema FC, Aremania menggotong korban kerusuhan sepak bola usai laga lanjutan BRI Liga 1 2022/2023 antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022) malam. Sebanyak 127 orang meninggal dunia dan ratusan lainnya luka-luka dalam kerusuhan tersebut menyusul kekalahan Arema FC dari Persebaya Surabaya dengan skor 2-3. Kerusuhan suporter usai pertandingan Arema FC vs Persebaya tidak hanya terjadi di dalam stadion. Mobil dinas polisi ada yang dirusak dan dibakar.SURYA/PURWANTO 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kerusuhan suporter usai pertandingan Arema FC vs Persebaya ternyata tidak hanya terjadi di dalam stadion.

Kerusuhan juga merembet ke area luar stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur.

Baca juga: Liga 1 Dihentikan Sepekan Buntut Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Usai Laga Arema FC Vs Persebaya

Akibatnya beberapa mobil dinas polisi ada yang dirusak dan dibakar.

"Jadi ada pengadangan saat keluar stadion, ada sekelompok perusakan mobil dinas polisi saat mengawal pemain Persebaya Surabaya," kata Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat dalam tayangan Breaking News Kompas TV, Minggu (2/10/2022).

Menurut Kapolres ada dua titik konsentrasi ribuan orang yang kemudian berbuntut kepada kerusuhan dan perusakan.

Yang pertama kata Kapolres yakni terkait pengadangan kendaraan kawalan pemain Persebaya Surabaya dan penonton yang mencoba merangsek masuk ke dalam stadion.

"Jadi ada dua titik konsentrasi di luar stadion yakni pengadangan pemain Persebaya dan penonton yang mau masuk ke stadion," ujar Kapolres.

Baca juga: Duel Arema FC vs Persebaya Surabaya Ricuh, Ketua Komdis PSSI Sebut Potensi Sanksi Bagi Singo Edan

127 Korban Meninggal

Kerusuhan suporter terjadi usai pertandingan Arema FC vs Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan.

Pemicu kerusuhan tersebut diduga karena ribuan orang dari tribun penonton masuk ke lapangan usai Arema FC dikalahkan Persebaya dikalahkan dengan skor 2-3.

Akibat kerusuhan tersebut ratusan orang meninggal dunia.

"Masih simpang siur (jumlah yang meninggal) ada yang bilang 114 tapi tadi ada yang bilang 120," kata Bupati Malang HM Sanusi dalam tayangan Breaking News Kompas TV, Minggu (2/10/2022).

Baca juga: Terbaru! 127 Orang TewasTerinjak-injak! Fakta Kerusuhan di Kanjuruhan Malang, PSSI Hentikan Liga 1

Sementara itu Kapolres Malang AKBP Ferli Hidayat menyebut ada 127 orang meninggal dunia akibat kerusuhan tersebut.

"Jadi sampai dengan pukul 03.00 ada di beberapa rumah sakit, ada 127 penonton yang meninggal dunia," kata Kapolres.

Dari 127 orang yang tewas ada dua orang anggota kepolisian juga meninggal.

"Dua di antaranya yang meninggal anggota kepolisian," ujarnya.

Korban tewas dibawa ke rumah sakit Wafa, RS Teja Husada dan RSUD Kanjuruhan.(Willy Widianto)

Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
1
PSM Makasar
12
8
4
0
23
7
16
28
2
Bali United
13
9
0
4
28
15
13
27
3
Madura United
13
8
2
3
20
11
9
26
4
Persija Jakarta
11
7
3
1
13
5
8
24
5
Borneo
12
7
2
3
26
15
11
23
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas