Tribun Techno
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Indonesia Kian Rentan Terhadap Serangan Malware

Ransomware capai 11 persen, perbankan (30 persen), seluler (34 persen), cryptominers (48 persen) dan botnet (42 persen)

Indonesia Kian Rentan Terhadap Serangan Malware
istimewa
Evan Dumas, Direktur Regional Asia Tenggara di Check Point Software Technologies 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebagai salah satu kekuatan ekonomi terbesar di Asia Tenggara disertai kelas menengah yang tumbuh pesat, Indonesia kian rentan terhadap serangan malware, khususnya dengan pertumbuhan bisnis di berbagai sektor.

Evan Dumas, Direktur Regional Asia Tenggara di Check Point Software Technologies mengatakan laporan teranyar dari Check Point berjudul “Cyber Attack Trends: 2019 Mid-Year Report” mengungkapkan terdapat lima jenis malware yang berpotensi untuk berkembang di Indonesia.

"Ransomware capai 11 persen, perbankan (30 persen), seluler (34 persen), cryptominers (48 persen) dan botnet (42 persen)," kata Evan dalam keterangan pers, Kamis (12/9/2019).

Artikel tersebut juga mengungkapkan bahwa baik itu ponsel, media penyimpanan data atau on-premise, intinya, tidak ada yang kebal terhadap serangan malware.

Evan menyebut, di manapun ada penyebaran uang, pasti terdapat ancaman malware, termasuk platform e-commerce.

"Para sindikat penjahat siber malware akan berusaha mengakses data Anda,” katanya.

Sebagai contoh, “Agent Smith”, jenis malware ponsel yang ditemukan oleh peneliti Check Point setidaknya telah menjangkiti lebih dari 570.000 perangkat di Indonesia, sementara para penggunanya masih belum menyadari.

Mirip dengan aplikasi Google, bagian inti dari malaware mengeksploitasi beberapa kelemahan sistem operasi Android dan secara otomatis mengganti aplikasi yang sudah terpasang pada gawai dengan versi berbahaya tanpa diketahui oleh penggunanya.

Baca: Seorang Perempuan Ditangkap karena Bawa Flashdisk yang Terinfeksi Malware ke Properti Trump

Sementara itu, “Agent Smith” digunakan untuk mendongrak keuntungan dengan penggunaan iklan berbahaya, hal tersebut sangat mungkin terjadi untuk tujuan yang mengganggu dan berbahaya seperti pencurian kredit bank dan penyadapan.

Bahaya serangan malware tumbuh 50 persen pertumbuhan serangan malware yang meningkat harus diperhatikan, dan strategi keamanan siber dituntut untuk melawan ancaman tersebut.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas