Tribun Techno
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Regulasi Pembatasan HP Ilegal Belum Keluar, Ini Kata Mastel

Bahkan Kementrian Perdagangan memiliki kecenderungan untuk mengalihkan tugas dan fungsi yang seharusnya menjadi tugas

Regulasi Pembatasan HP Ilegal Belum Keluar, Ini Kata Mastel
Surya/Ahmad Zaimul Haq
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM -- Hingga kini, regulasi pembatasan HP ilegal masih belum keluar. Dalam penjelasan kepada media beberapa waktu yang lalu, Kepala Sub Direktorat Kualitas Layanan dan Harmonisasi Standar Perangkat Kementerian Komunikasi dan Informatika, Nur Akbar Said mengatakan, regulasi yang digadang-gadang mumpuni memberangus HP ilegal tersebut masih dalam proses harmonisasi antar kementerian.

Ketua Bidang Infrastruktur Broadband Nasional Masyarakat Telematika Indonesia (MASTEL), Nonot Harsono belum lama ini mengatakan, karut marutnya pemberantasan HP illegal di Indonesia disebabkan Kementrian Perdagangan tidak menjalankan tugas dan fungsinya dengan baik.

Bahkan Kementrian Perdagangan memiliki kecenderungan untuk mengalihkan tugas dan fungsi yang seharusnya menjadi tugas mereka ke kementrian lainnya.

Contohnya, pemberantasan HP illegal seharusnya merupakan tugas dan fungsi Kementerian Perdagangan. Namun tugas tersebut dialihkan ke Kementerian Perindustrian.

Lalu Kementerian Perindustrian menyerahkan tersebut ke Kominfo untuk memblokir IMEI. Padahal Kominfo sendiri tidak memiliki legalitas yang kuat untuk memblokir IMEI.

Baca: Alami Penusukan di Bagian Perut, Wiranto Jalani Operasi hingga Dirawat di ICU RSPAD Gatot Soebroto

Baca: 6 Fakta Baru Pasutri Pelaku Penusukan Wiranto, Beda Usia 31 Tahun, Ini Pembagian Tugas saat Beraksi

Baca: Telkomsel Targetkan 40 Juta Pelanggan by.U

Baca: Siaran Langsung Timnas Indonesia U-23 vs China, Live RCTI di CFA Football Tournament, Malam Ini

Menurut Nonot, karut marutnya pemberantasan HP illegal ini disebabkan Kementerian Perdagangan tidak mengerti aspek legal dan masalah pelaksanaan secara teknis.

Seharusnya Kementerian Perdagangan lebih dapat berperan aktif membuat kreteria dan daftar blacklist dan whitelist yang berasal dari tanda Pendaftaran Produk (TPP) impor maupun produksi.

Tetapi kenyataannya sejak tahun 2012 tugas tersebut tidak pernah dilakukan oleh Kementrian Perdagangan.

Dengan memasukan IMEI dalam blacklist Equipment Identity Register (EIR), semua HP illegal tidak bisa dipergunakan. Sekarang untuk menentukan HP illegal atau legal itu tugasnya Kementrian Perdagangan. Namun hingga saat ini Kementerian Perdagangan yang seharusnya menjadi lembaga yang menetapkan HP tersebut legal atau illegal itu sendiri tidak jelas.

“Seharusnya pemerintah dapat membuat peraturan pemerintah bukan peraturan menteri. Kalau tidak ada peraturan pemerintah dan Kementerian Perdagangan engan mengatakan HP itu illegal atau tidak, percuma saja regulasi yang dibuat oleh Kominfo.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Hendra Gunawan
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas