Tribun Techno
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Setelah India, Pemerintah AS Juga Pertimbangkan Larangan TikTok di Negaranya

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Mike Pompeo menyatakan, negaranya saat ini sedang pertimbangkan larangan aplikasi TikTok.

Setelah India, Pemerintah AS Juga Pertimbangkan Larangan TikTok di Negaranya
searchenginejournal.com
Aplikasi Tiktok di smartphone - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Mike Pompeo menyatakan, negaranya saat ini sedang pertimbangkan larangan aplikasi TikTok. 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah Amerika Serikat (AS) saat ini sedang mempertimbangkan larangan aplikasi video asal China, TikTok.

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengatakan pada Senin (6/7/2020) bahwa aplikasi TikTok menjadi permasalahan serius.

Dikutip dari CNBC, selain aplikasi TikTok, AS juga akan melarang ponsel Huawei beredar di Negeri Paman Sam tersebut.

"Kami menganggap ini sangat serius. Kami tentu melihatnya," ujar Pompeo saat diwawancarai Fox News.

Baca: Unggah Video TikTok, Kaesang Pangarep Jadi Bulan-bulanan Netizen: Pak Jokowi Gak Mau Reshuffle Anak?

Baca: China Terbitkan UU Keamanan Nasional Baru, TikTok Pilih Hengkang dari Hong Kong: Hanya Pasar Kecil

"Kami telah menangani masalah ini sejak lama," katanya.

"Baik itu masalah memiliki teknologi Huawei di infrastruktur Anda, kami telah menjelajahi seluruh dunia dan kami membuat kemajuan nyata dalam menyelesaikannya. Kami menyatakan ZTE berbahaya bagi keamanan nasional Amerika," imbuh Pompeo.

Selama beberapa tahun terakhir, anggota parlemen AS semakin khawatir tentang penanganan data pengguna TikTok.

Anggota parlemen AS mengkhawatirkan hubungan antara TikTok dengan perusahaan induknya - ByteDance yang berbasis di Beijing - dan pemerintah Cina.

Mike Pompeo, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat. Pompeo meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memperpanjang embargo senjata terhadap Iran.
Mike Pompeo, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat. Pompeo meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memperpanjang embargo senjata terhadap Iran. (MANDEL NGAN / AFP)

Baca: TikTok Kemungkinan Akan Dilarang di Amerika Karena Alasan Keamanan

Baca: TikTok Tinggalkan Hong Kong setelah UU Keamanan China Diberlakukan

Mereka menuduh bahwa TikTok dapat ditekan untuk menyerahkan data atau intelijen lainnya kepada Partai Komunis Tiongkok.

Seorang juru bicara TikTok menanggapi pernyataan Pompeo pada hari Selasa dalam sebuah pernyataan.

Halaman
123
Penulis: Whiesa Daniswara
Editor: Ayu Miftakhul Husna
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas