Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kuliner

Kalau Kue Keranjang Sampai Kini Masih Lestari, Salah Satunya Berkat Orang Ini

Orang inilah salah satu yang jadi pelestari kue keranjang khas Imlek-nya Tionghoa.

Kalau Kue Keranjang Sampai Kini Masih Lestari, Salah Satunya Berkat Orang Ini
Kompas/ Larasatie Ariadne
Yap Cun Teh (64), salah satu produsen dan pelestari kue keranjang. 

TRIBUNNEWS.COM - Usaha yang keras pasti akan membuahkan hasil yang manis. Prinsip itu disimbolkan dalam bentuk kue keranjang yang terlihat sederhana, tetapi membutuhkan kerja keras untuk membuatnya.

Kue keranjang hanya terdiri atas dua bahan, yaitu beras ketan dan gula. Namun, untuk mewujudkannya dibutuhkan kesabaran dan kerja keras.

Prosesnya butuh waktu paling kurang lima hari. Beras ketan harus dilembutkan terlebih dahulu. Setelah itu, diikuti pekerjaan membanting tulang mengaduk adonan yang menyerupai dodol tersebut agar kalis.

Pekerjaan yang memeras keringat tersebut mengakibatkan semakin berkurangnya jumlah pembuat penganan khas Tionghoa ini.

Salah satu pembuat kue keranjang yang masih bertahan hingga sekarang adalah Yap Cun Teh (64). Selama 31 tahun, Cun Teh telah membuat kue keranjang untuk menyambut Imlek ataupun Idul Fitri.

Keahlian yang dipelajari dari ibunya itu pun diturunkan kepada anak dan cucunya. Dua kali di dalam satu tahun, seluruh keluarga berkumpul untuk sama-sama bekerja membuat dan mengemas kue keranjang.

Cun Teh mengenang ketika ia pertama kali memutuskan untuk menjual kue keranjang buatannya, yaitu pada tahun 1984. Tempat tinggal dia di Curug, Tangerang, merupakan tempat bermukim salah satu komunitas Tionghoa tertua di Nusantara, yaitu Tionghoa Benteng.

Komunitas ini memegang teguh adat istiadat mereka. Oleh karena itu, kue keranjang merupakan makanan yang wajib ada ketika perayaan Imlek tiba.

”Dulu, semasa saya masih kecil, setiap keluarga membuat kue keranjang masing-masing,” Cun Teh bercerita.

Walaupun bahan dasar kue keranjang hanya dua, ia menerangkan bahwa setiap keluarga memiliki rasa khas masing-masing di kue keranjang mereka. Khusus untuk keluarga Yap, resep kue keranjang merupakan warisan turun-temurun dari pihak ibu.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Agung Budi Santoso
Sumber: KOMPAS
  Loading comments...
© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas