Tribunners

Tribunners / Citizen Journalism

Ketika Prajurit TNI Jadi Guru di Wilayah Perbatasan Indonesia-Papua Nugini

Penanaman kedisiplinan dan rasa cinta tanah air kepada siswa sekolah dasar menjadi materi utama yang diajarkan selain materi membaca, menulis, dan ber

Editor: Malvyandie Haryadi
Ketika Prajurit TNI Jadi Guru di Wilayah Perbatasan Indonesia-Papua Nugini
Penerangan Kostrad

TRIBUNNERS - Pos Imko merupakan salah satu pos pengamananan perbatasan RI-PNG di bawah komando Satgas Pamtas RI-PNG Yonif Mekanis 413/Bremoro Kostrad.

Anggota TNI yang bertugas di sana secara rutin melaksanakan kegiatan mengajar di wilayah desa Imko Kab. Boven Digoel.

Kepala Penerangan Kostrad, Letnan Kolonel Inf Agus Bhakti di Markas Kostrad menyampaikan bahwa kegiatan tersebut dilaksanakan dalam rangka membantu keterbatasan pendidikan.

Keterbatasan pendidikan tersebut di karenakan minimnya tenaga pengajar di daerah pedalaman.

Melihat hal tersebut Yonif Mekanis 413/Bremoro Kostrad sebagai satuan tugas Pamtas RI-PNG bekerjasama dengan Dinas Pendidikan Kab. Boven Digoel untuk berkomitmen bahwa selama melaksanakan tugas pamtas Yonif Mekanis 413/Bremoro Kostrad siap membantu Dinas Pendidikan, dalam hal ini menjadi tenaga pengajar pembantu di sekolah-sekolah yang dekat dengan Pos-Pos Pamtas.

“Penanaman kedisiplinan dan rasa cinta tanah air kepada siswa sekolah dasar menjadi materi utama yang diajarkan selain materi membaca, menulis, dan berhitung”. Ungkap kapen Kostrad.

"Sebenarnya semangat anak-anak di daerah perbatasan untuk bersekolah sangat tinggi namun kadang-kadang keterbatasan tenaga pengajar, sehingga anak-anak menjadi terlantar". Ungkap Sersan Dua Buyung, salah satu anggota pos Imko.

Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas