Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribunners
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Filateli

Di Zaman Digital Kini, Masih Adakah Prangko?

Alangkah lebih baiknya jika filatelis menyusun koleksi pameran filateli ke dalam kelas-kelas tersebut.

Di Zaman Digital Kini, Masih Adakah Prangko?
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Prangko pertama di Indonesia zaman Hindia Belanda (kiri) dan prangko pertama di dunia dikenal dengan nama Black Penny (kanan). 

Oleh Teguh Wira Adikusuma *)

DI era digital seperti sekarang, mungkin banyak yang bertanya, apakah prangko masih ada?

Pastinya MASIH ADA. Jika di luar Indonesia, prangko masih digunakan sebagai pelunasan surat, sedangkan di Indonesia sendiri lebih ke arah membeli dan menyimpannya, tanpa digunakan untuk pelunasan kiriman surat sebagaimana fungsinya dicetuskannya prangko oleh Rowland Hill dari Inggris.

Di mana saat itu dinas Pos Inggris mengalami kerugian akibat banyak penerima surat yang tidak mau membayar biaya kirim surat (karena saat itu biaya kirim surat dibayarkan oleh penerima surat).

Akhirnya tanggal 6 Mei 1840, terbitlah prangko pertama di dunia (The Black Penny) yang digunakan sebagai bukti pembayaran kiriman surat, sehingga biaya kirim ditanggung oleh pengirim.

Demikian juga di Indonesia, yang saat itu masih dijajah oleh Belanda mengeluarkan prangko pertama pada tanggal 1 April 1864.

Itulah sejarah singkat mengenai prangko pertama di dunia dan di Indonesia.

Pada umumnya, prangko-prangko di awal penerbitannya hanyalah bergambar kepala pemerintahan, namun saat ini prangko banyak sekali gambarnya dan sangat menarik, sehingga banyak orang mengumpulkan prangko.

Orang akan sangat bangga jika memiliki album prangko (mungkin di era saat ini, ditertawakan).

Adapun beberapa alasan orang mengumpulkan prangko :

1. Senang dengan gambarnya
2. Warnanya yang menarik
3. Bisa belajar dari prangko tersebut, seperti yang dialami oleh penulis sehingga berhasil menulis buku “Eksplorasi Indonesia Melalui Benda Filateli”. Ada pula karya lama "Mengenal Filateli di Indonesia" karya filatelis Indonesia yang telah bermukim di Jepang.
4. Ingin mendapatkan penghargaan, baik di pameran filateli maupun hanya asal mengumpulkannya
5. Dan masih banyak alasan lainnya

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas