Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Polwan Perida Mengaku Tidak Takut dengan Ancaman Siswi yang Memarahinya dan Mengaku Anak Jenderal

Lantas mengapa polwan tersebut tidak menilang anak SMA tersebut?

Laporan Wartawan Tribun Medan, Tarmizi Khusairi

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN - Ipda Perida Panjaitan, polwan yang terkena marah siswi SMA Methodist 1 Medan, Sonya Ekarina, yang mengaku anak Deputi Bidang Pemberantasan BNN Irjend Arman Depari mengaku tidak takut dengan ancaman dari anak SMA tersebut.

Saat wartawan menanyakan bagaimana tanggapannya mengenai aksi marah-marah anak SMA tersebut, Panit Patwal Polresta Medan ini mengaku sudah biasa.

"Ya sudah biasa, namanya juga anak SMA masih labil. Ya biasa saja namanya juga anak SMA. Jadi saya bilang oke...oke saja," katanya di Jalan Sudirman, Medan, Rabu (7/4/2016).

Lantas mengapa polwan tersebut tidak menilang anak SMA tersebut?

"Saya tidak tilang karena operasi kami mengedepankan persuasif, jadi tidak ada penilangan kecuali melanggar bawa-bawa tongkat, baru kita tindak," katanya.

"Dan tidak saya saja, seluruh jajaran Polresta Medan melakukan operasi persuasif hanya memperingati saja dan membubarkan. Dan surat-surat anak tersebut lengkap kok," katanya.

Saat wartawan menanyakan apakah dia takut ketika anak tersebut bilang anak Irjend Arman Depar.

"Rasa takut, tidak takut. Saya melihat itu kelabilan anak SMA, makanya saya senyum-senyum saja, iya iya begitu saja saya jawab. Tetap tidak takut," ucapnya. (*)

Ikuti kami di
Editor: Mohamad Yoenus
Sumber: Tribun Medan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas