Tribun

Beli Barang di Online Shop Ditahan Bea Cukai? Ini 5 Faktanya!

Bea Cukai menjelaskan lima fakta yang perlu diketahui masyarakat agar terhindar dari aksi penipuan berkedok online shop di Indonesia.

Editor: Content Writer
zoom-in Beli Barang di Online Shop Ditahan Bea Cukai? Ini 5 Faktanya!
Doc. Bea Cukai
Kepala Subdirektorat Humas dan Penyuluhan Bea Cukai, Hatta Wardhana mengatakan dari laporan pengaduan penipuan melalui Contact Center Bravo Bea Cukai 1500225 dan media sosial Bea Cukai periode bulan Mei 2022 diketahui terdapat 714 pengaduan yang diterima. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Perkembangan teknologi informasi telah berdampak pada tiap sisi kehidupan manusia, salah satunya ialah akses internet yang menjangkau hampir seluruh dunia. Sebagai supermedium for communicating, pemanfaatan internet menunjukkan kenaikan dari waktu ke waktu, seperti yang dilaporkan oleh Hootsuite (We Are Social), pada tahun 2021 di Indonesia, 73,7 persen dari 274,9 juta penduduk atau 202,6 juta orang telah melek internet.

Kian masifnya penggunaan internet juga memengaruhi sektor ekonomi. Kemudahan interaksi dan kecepatan transaksi telah menguntungkan masyarakat dan pelaku bisnis, sehingga beragam inovasi pun tercipta di bidang perdagangan, salah satunya ialah menjamurnya toko daring/online shop.

Bahkan Hootsuite (We Are Social) mencatat 93,0 % dari total populasi yang berusia lima belas tahun ke atas di Indonesia pada tahun 2021 telah menggunakan internet untuk mencari produk dan jasa yang ingin dibeli dan 87,1 % populasi telah membeli produk secara daring.

Namun, di balik segudang manfaat yang dapat diperoleh masyarakat, aktivitas jual beli daring pun menyimpan detrimental effect yang patut diwaspadai, yaitu penipuan atau online scam, termasuk penipuan mengatasnamakan Bea Cukai.

Kepala Subdirektorat Humas dan Penyuluhan Bea Cukai, Hatta Wardhana mengatakan dari laporan pengaduan penipuan melalui Contact Center Bravo Bea Cukai 1500225 dan media sosial Bea Cukai periode bulan Mei 2022 diketahui terdapat 714 pengaduan yang diterima, atau mengalami peningkatan 10,87 % apabila dibandingkan dengan bulan sebelumnya yang tercatat 644 pengaduan.

"Modus yang paling sering digunakan oleh pelaku penipuan mengatasnamakan Bea Cukai, yaitu modus online shop dengan jumlah 393 kasus penipuan, atau mengalami peningkatan 20,55 % apabila dibandingkan dengan bulan sebelumnya yang tercatat 326 kasus penipuan," ujarnya.

Dijelaskan Hatta, umumnya pelaku penipuan yang berkedok sebagai online shop menjual barang dengan harga di bawah pasaran, karena setelah transaksi, biasanya pelaku akan berkelit meminta uang tambahan dengan alasan barang tersebut ditahan Bea Cukai.

Tak hanya itu, calon korban juga umumnya diancam oleh penipu yang mengaku petugas Bea Cukai dan diperintahkan untuk segera mentransfer sejumlah uang ke rekening pribadi.

Hatta pun mengungkapkan lima fakta yang perlu diketahui masyarakat agar terhindar dari aksi penipuan ini, "Pertama, masyarakat diharapkan memahami aturan kepabeanan atas barang kiriman sehingga tidak mudah dikelabui oleh penipu yang mengatasnamakan Bea Cukai. Untuk barang-barang yang diperjualbelikan di dalam negeri dan penjual mengatakan bahwa barang ditahan Bea Cukai, maka hal tersebut jelas merupakan penipuan. Bea Cukai tidak memeriksa pengiriman barang antarpulau di dalam negeri, kecuali dari wilayah free trade zone."

Kedua, bila mendapat informasi barang yang dibeli dari luar negeri tertahan di Bea Cukai, masyarakat dapat segera memeriksa status barang kiriman pada www.beacukai.go.id/barangkiriman. Apabila penjual tak dapat menunjukkan nomor resi, sehingga barang tak bisa dilacak, bisa dipastikan hal tersebut adalah modus penipuan.

Halaman
12
Ikuti kami di
berita POPULER
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas