Tribun Bisnis

Ulah SP JICT Rugikan Ekonomi Nasional

"Respon dan tuntutan demo oleh SP JICT saya pikir malah menimbulkan kondisi yang merugikan ekonomi nasional. Aspirasi dan tuntutannya saya kira sudah

Penulis: Yoni Iskandar
Ulah SP JICT Rugikan Ekonomi Nasional
Warta Kota/Panji Baskhara Ramadhan
Ratusan buruh yang tergabung dalam Serikat Pekerja (SP) Jakarta International Container Terminal (JICT) berunjuk rasa di depan Pos 9 Gedung JICT, Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (28/7/2015). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejumlah kalangan menilai ulah Serikat Karyawan (SP) JICTyang melakukan aksi anarkis dan sporadis dalam beberapa waktu terakhir bisa mengganggu perekonomian nasional.

Salah satu agenda utama aksi SP JICT antara lain untuk menurunkan menteri BUMN Rini M.Soemarno dan Dirut PTPelindo II RJ. Lino.

Apalagi upaya SP untuk memaksa Presiden Jokowi menurunkan dua pejabat pemerintah itu disertai berbagai ajakan untuk melakukan mogok nasional.

Dosen Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) Saut Gurning menilai, cara-cara yang dilakukan SP JICT untuk menurunkan Dirut Pelindo II sudah di luar konteks korporasi dan memberi dampak destruktif kepada masyarakat pengguna jasa kepelabuhan.

Apalagi sekumpulan karyawan JICT itu juga menekan presiden untuk mengganti salah satu menteri yang dianggap tidak mendukung kepentingan SP.

"Respon dan tuntutan demo oleh SP JICT saya pikir malah menimbulkan kondisi yang merugikan ekonomi nasional. Aspirasi dan tuntutannya saya kira sudah didengar dan dipahami. Tetapi kalau diluar tuntutan itu hingga aksi mogok nasional saya kira justru tidak konsisten dengan idealisasi mencegah kerugian negara,” kata Saut Gurning saat dihubungi, Rabu(7/10).

Saut menambahkan aksi demo dan ancaman mogok nasional oleh SP JICT memberikan image negatif bagi layanan perdagangan luar negeri Indonesia.

“Sah-sah saja jika ada aspirasi ingin mengganti pembantu presiden dan direksi BUMN. Saya pikir itu hak masyarakat untuk mengevaluasi kinerja yang bersangkutan dengan obyektif, valid dan faktual. Kalau benar-benar merugikan negara secara real saya pikir obyektifnya ya perlu dievaluasi. Namun jangan ajak-ajak masyarakat jadi terganggu aktivitas ekonominya dong,” tutur Saut.

Pengamat Kebijakan Publik Agus Pambagio menilai berbagai upaya yang dilakukan SP JICT sudah meresahkan pengusaha. Hal ini terlihat sejak berbagai aksi demo terus dilakukan oleh SP JICT, produktifitas terminal petikemas terbesar di Indonesia itu terus menurun.

Sebagai pintu gerbang utama ekonomi nasional, saat ini kondisi terminal JICT dan pelabuhan Tanjung Priok sangat tidak kondusif dengan aksi-aksi yang dilakukan oleh SP JICT.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas