Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tarif Interkoneksi Tidak Bisa Dikaitkan Biaya Produksi Operator

Regulator di Indonesia telah menetapkan forward-looking approach sebagai cara untuk menghitung biaya

Tarif Interkoneksi Tidak Bisa Dikaitkan Biaya Produksi Operator
Tribunnews/Hendra Gunawan
Menara telekomunikasi BTS

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pemerintah telah memutuskan tarif interkoneksi turun rata-rata sebesar 26 persen berdasarkan Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 8 Tahun 2006 tentang Interkoneksi.

Pengamat telekomunikasiBambang P Adiwiyoto mengatakan,  tarif interkoneksi memang harus turun karena tarif yang berlaku saat ini sudah terlalu tinggi.

“Tarif yang tinggi menyebabkan perpindahan surplus konsumer ke surplus produser,” kata Bambang yang pernah menjabat Komisioner BRTI periode 2006-2009 kepada wartawan di Jakarta, Selasa (9/8/2016).

Dia menjelaskan pada dasarnya penetapan suatu tarif bukan isu bisnis (tidak mempergunakan ilmu bisnis), tetapi isu ilmu ekonomi.

“Jadi penetapan tarif tidak dapat dikaitkan dengan biaya produksi operator,” paparnya.

Pada dasarnya, perhitungan biaya telekomunikasi dapat mempergunakan salah satu metode, yaitu historical-cost approach, forward-looking approach atau pendekatan biaya interkoneksi.

Regulator di Indonesia telah menetapkan forward-looking approach sebagai cara untuk menghitung biaya.

Pendekatan dengan cara ini mempergunakan model ekonomi – teknik yang memperhitungkan biaya elemen jaringan sehingga menghasilkan jasa dengan mempergunakan elemen tersebut.

Model ini menghitung biaya untuk membangun kembali elemen jaringan spesifik dengan mempergunakan teknologi yang ada, mengasumsikan bahwa biaya operasi dan modal dimanfaatkan secara efisien.

Model pendekatan ini termasuk long run incremental cost (LRIC),  total service long run incremental cost (TSLRIC), dan total element long run incremental cost (TELRIC).

Halaman
12
Penulis: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas