Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kerjasama Outsourcing Tak Diperpanjang, PT JICT Akan PHK Lebih dari 400 Pekerja Bongkar Muat

JICT telah menggandeng vendor baru, PT Multi Tally Indonesia sebagai rekanan untuk penyalur tenaga kerja bongkar muat.

Kerjasama Outsourcing Tak Diperpanjang, PT JICT Akan PHK Lebih dari 400 Pekerja Bongkar Muat
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Sejumlah massa yang tergabung dalam Serikat pekerja Jakarta International Container Terminal (SP JICT) melakukan aksi unjuk rasa di depan Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (31/7/2017). Aksi tersebut menuntut tindak lanjut Kementerian BUMN atas audit investigatif Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang menemukan pelanggaran hukum dan kerugian negara dalam proses perpanjangan kontrak JICT jilid II (2019-2039). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebanyak lebih dari 400 pekerja bongkar muat yang ada di JICT (Jakarta International Container Terminal) terancam tidak bekerja per 1 Januari 2018.

Pasalnya kerja sama JICT dengan PT Empco Trans Logistic, tempat para pekerja bernaung, sudah berakhir.

JICT telah menggandeng vendor baru, PT Multi Tally Indonesia sebagai rekanan untuk penyalur tenaga kerja bongkar muat.

Kondisi itu membuat para pekerja terancam tidak bekerja atau terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) mengingat vendor baru tidak mengambil mereka yang telah berpengalaman.

"Berdasarkan Permenakertrans 19/2012 Pasal 19 ayat 2 ditegaskan bahwa vendor baru bersedia menerima pekerja dari perusahaan penyedia jasa pekerja sebelumnya dalam hal terjadi penggantian vendor,” ujar Ketua Serikat Pekerja JICT, Hazris Malysah, Selasa (26/12).

Baca: PT KAI Hapus 10 Rangkaian Commuter Line Seetelah Kereta Bandara Resmi Beroperasi

Hazris mengatakan akibat kebijakan tersebut, hal itu bisa berpengaruh terhadap proses bongkar muat di pelabuhan.

Pasalnya salah satu yang terkena dampak dari kebijakan itu adalah penyediaan operator derek lapangan (RTGC).

Operator derek lapangan (RTGC) berperan vital dalam mengatur sistem arus keluar masuk barang mulai dari proses bongkar muat kapal hingga keluar dari pelabuhan.

Jika itu terjadi, maka proses yang ada akan lebih lama dari seharusnya.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Warta Kota
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas