Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pesawat Lion Air Jatuh

KNKT: Data Voice Cockpit Recorder Bisa Ubah Analisis Investigasi Laka Lion Air PK-LQP

Ketua KNKT Nurcahyo Utomo mengatakan, pihaknya masih menunggu kedatangan kapal penyedot lumpur dari Singapura

KNKT: Data Voice Cockpit Recorder Bisa Ubah Analisis Investigasi Laka Lion Air PK-LQP
TRIBUNNEWS/RIA ANASTASIA
Ketua KNKT Nurcahyo Utomo, Wakil Ketua KNKT Haryo Satmiko dan Koordinator Air Safety Investigation KNKT Oni Soerjo Wibowo saat jumpa pers soal kelayakan terbang pesawat Lion Air PK-LQP, di Jakarta, Kamis (29/11/2018). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ria Anatasia

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) membuka kemungkinan berubahnya analisis investigasi jatuhnya pesawat Lion Air PK-LQP nomor penerbangan JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang, apabila kotak hitam berisi voice cockpit recorder (VCR) ditemukan.

Alat yang merekam percakapan antara awak pesawat dan suara lain dalam pesawat ini memungkinkan KNKT mendapatkan fakta-fakta tambahan dan mengubah temuan investigasi.

"Bisa saja (berbeda). Jadi, bisa saja analisis lain, semua kemungkinan ada. Tapi, apa ada kemungkinan in line (sesuai) dengan yang kita jalankan, bisa saja," kata Koordinator Investigasi Keselamatan Udara Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Oni Soerjo Wibowo usai konferensi pers di kantor KNKT, Jakarta, Kamis (29/11/2018).

Saat ini, KNKT masih berupaya menemukan CVR.

Oni menyebutkan tiga strategi baru yang disiapkan KNKT. Pertama, KNKT mendatangkan kapal milik Singapura yang dilengkapi alat yang lebih canggih dari Johor, Malaysia. Kapal tersebut tidak menggunakan jangkar, melainkan sistem dynamic positioning.

Baca: Enam Produk Perawatan Kendaraan Genuine Ini Bikin Mobil Mitsubishi Selalu Oke dan Kinclong

"Kalau kapal digoyang ombak ke kiri, kapal itu bisa menetap di lokasi jadi bisa kembali lagi, sehingga tidak perlu jangkar seperti kemarin," jelasnya.

Kedua, para penyelam kali ini dibekali alat komunikasi khusus agar lebih presisi dan efektif dalam pencarian target.

"Supaya penyelam bisa komunikasi secara live, bisa lihat mereka ngapain di bawah laut, perintahkan ambil ini itu," terangnya.

Kapal ini dilengkapi alat penyedot lumpur untuk mencari CVR yang kemungkinan tertimpun lumpur.

"Kalau disapu, debu naik dan pandangan jadi terbatas, makanya pakai penyedot lumpur, jadi lumpur disedot dipindahkan ke suatu tempat untuk ditampung, jadi kita lihat apa di situ. Syukur-syukur ketemu CVR," ujarnya.

Ketua KNKT Nurcahyo Utomo mengatakan, pihaknya masih menunggu kedatangan kapal penyedot lumpur dari Singapura tersebut.

"Kita sudah mengajukan proses perizinan berupa operasi di bawah air dan penutupan area di lokasi pencarian. Dua hal ini kita siapkan mudah-mudahan dalam waktu dekat terlakasana semua dan pencarian dimulai," pungkasnya.

Foto: Koordinator Investigasi Keselamatan Udara Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Oni Soerjo Wibowo usai konferensi pers di kantor KNKT, Jakarta, Kamis (29/11/2018)

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Ria anatasia
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pesawat Lion Air Jatuh

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas