Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Sektor Industri Perlu Lakukan Terobosan demi Perkuat Daya Saing

Presiden Joko Widodo diharapkan dapat memprioritaskan sektor industri manufaktor untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

Sektor Industri Perlu Lakukan Terobosan demi Perkuat Daya Saing
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Pekerja menyelesaikan pembangunan konstruksi jalan tol Tanjung Priok di Jakarta Utara, Rabu (27/1/2016). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo diharapkan dapat memprioritaskan sektor industri manufaktur untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

Terlebih, dua tahun belakangan ini kontribusi industri manufaktur terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) terus menurun.

Tengok saja data Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut di tahun 2018 yang mencatat kontribusi industri manufaktur sebesar 19,82% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) sebesar Rp 14.837 triliun.

Sementara pada tahun sebelumnya industri manufaktur menyumbang 21,22% dari PDB sebesar Rp 13,588 triliun.

”Kontribusi yang melambat, secara persentase, tapi harus hati-hati melihat angka itu. Saya lebih setuju melihatnya dari sisi pertumbuhan, bukan kontribusi. Kalau dari pertumbuhan ada perlambatan. Naik tapi melambat. Ini yang perlu diwaspadai,” ujar Ekonom Universitas Indonesia (UI) Lana Soelistianingsih, Jumat (2/8/2019).

Dalam konteks menuju perkembangan ekonomi saat ini, sambung dia, negara yang sedang pada fase tersebut cenderung meninggalkan sektor manufakturnya.

”Artinya pertumbuhan sektor lainnya lebih tinggi. Itu terkait transformasi struktural. Maka ada kewajaran (terjadinya perlambatan manufaktur) dari aspek itu,” jelasnya.

Lana yang juga Ekonom PT Samuel Asset Management sepakat erkembangan saat ini teknologi menjadi sangat berperan.

Tidak terkecuali untuk sektor industri dan manufaktur. ”Jadi kalau mau inovasi ya teknologi walaupun pasti ada disrupsi di situ. Memang akan lebih efisien menggunakan teknologi dan jadi satu-satunya jalan,” terangnya.

Lebih dari itu, Lana juga menilai solusi untuk manufaktur bukan dari pelakunya industri itu sendiri.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Fajar Anjungroso
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas