Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

BI: Pertumbuhan Harga Properti Residensial Akan Menurun

Hal ini tercermin dari Indeks Harga Properti Residensial (IHPR) pada triwulan II 2019 yang tumbuh 0,20% (qtq), melambat dibandingkan 0,49%

BI: Pertumbuhan Harga Properti Residensial Akan Menurun
Tribunnews/JEPRIMA
Ilustrasi: Pekerja saat mengerjakan proyek pembangunan apartemen 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Pertumbuhan harga proerti residensial diperkirakan munai menyusut pada kuwartal tahun ini.

Survei Harga Properti Residensial Bank Indonesia dalam keterangan persnya, Senin (12/8/2019) mengindikasikan perlambatan kenaikan harga properti residensial di pasar primer pada triwulan II 2019.

Hal ini tercermin dari Indeks Harga Properti Residensial (IHPR) pada triwulan II 2019 yang tumbuh 0,20% (qtq), melambat dibandingkan 0,49% (qtq) pada triwulan sebelumnya.

Melambatnya kenaikan harga properti residensial terjadi pada semua tipe rumah. Ke depan, kenaikan harga rumah diperkirakan meningkat pada triwulan III 2019 sebesar 0,76% (qtq).

Baca: TRIBUNWIKI : Husein Mutahar, Pencipta Lagu Hari Merdeka dan Sosok di Balik Paskibraka

Baca: Konsumen Makin Peduli dengan Tampang Mobil, Permintaan Aksesori Suzuki Naik

Baca: Prakiraan Cuaca 33 Kota Besar Selasa (13/8/2019) Palangkaraya Diselimuti Asap saat Pagi

Volume penjualan properti residensial pada triwulan II 2019 tercatat mengalami kontraksi pertumbuhan -15,90% (qtq), lebih rendah dibandingkan dengan pertumbuhan pada triwulan sebelumnya sebesar 23,77% (qtq).

Penurunan penjualan properti residensial disebabkan oleh penurunan penjualan pada rumah tipe kecil dan rumah tipe menengah.

Menurut responden, beberapa faktor yang menyebabkan penurunan penjualan adalah melemahnya daya beli, suku bunga KPR yang cukup tinggi, dan tingginya harga rumah.

Hasil survei menunjukkan bahwa pembiayaan pembangunan properti residensial oleh pengembang terutama bersumber dari non perbankan, tercermin pada pembiayaan pembangunan yang bersumber dari dana internal pengembang yang mencapai 60,57%.

Sementara di sisi konsumen, pembelian properti residensial sebagian besar masih menggunakan fasilitas KPR sebagai sumber pembiayaan utama.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Hendra Gunawan
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas