Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Respons Lion Air Group Terkait Putusan KPPU Soal Pelanggaran Persaingan Usaha

Danang mengatakan tarif tiket pesawat tidak melebihi ketentuan TBA dan tidak melebihi tarif batas bawah (TBB) juga

Respons Lion Air Group Terkait Putusan KPPU Soal Pelanggaran Persaingan Usaha
Tribunnews/Jeprima
Aktivitas bongkar muat pesawat penumpang Lion Air yang dijadikan pesawat kargo di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (30/4/2020). Lion Air Group akan kembali beroperasi melayani rute domestik. Seluruh anggota Lion Air Group, yakni Lion Air, Wings Air, dan Batik Air akan mulai mengoperasikan layanan penerbangan domestik pada 3 Mei 2020. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Hari Darmawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Maskapai Nasional Lion Air Group merespon keputusan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) terkait pelanggaran persaingan usaha mengenai harga tiket pesawat.

Corporate Communications Strategic Lion Air Group, Danang Mandala Prihantoro mengatakan harga tarif tiket pesawat masih dan sesuai dengan aturan regulator yaitu Keputusan Menteri Perhubungan (KPM) No 106 Tahun 2019.

Baca: INACA: Fokus Kami Kembalikan Kepercayaan Penumpang, Bukan Menaikkan Harga Tiket Pesawat

"Aturan tersebut mengatur tarif batas atas (TBA) penumpang pelayanan kelas ekonomi angkutan udara niaga berjadwal dalam negeri," ucap Danang dalam ketertangan resminya, Rabu (24/6/2020).

Danang mengatakan tarif tiket pesawat tidak melebihi ketentuan TBA dan tidak melebihi tarif batas bawah (TBB) juga.

"Dalam penetuan harga jual tiket pesawat udara kelas ekonomi dalam negeri, kami tidak pernah bekerja sama dan menentukan dengan pihak lain," ujar Danang.

Formulasi penghitungan yang digunakan, menurut Danang, sudah wajar dan sesuai keterjangkauan kemampuan calon penumpang membayar berdasarkan kategori layanan maskapai.

"Dalam hal ini kami telah menghitung dan memberlakukan harga jual tiket secara bijak, dan penerapannya berdasarkan kategori layanan yang diberikan," kata Danang.

Danang menjelaskan, penghitungan harga jual tiket sesuai dengan Peraturan Menteri Perhubungan Republik Indonesia Nomor PM 20 Tahun 2019 tentang Tata Cara dan Formulasi Perhitungan Tarif Batas Atas Penumpang Pelayanan Kelas Ekonomi Angkutan Udara Niaga Berjadwal Dalam Negeri.

Komponen harga jual tiket pesawat udara sekali jalan, dan untuk penerbangan langsung, menurut Danang, terdiri dari:

Halaman
12
Penulis: Hari Darmawan
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas