Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ekonom CORE Indonesia: Penyelamatan Bank Bukopin Jadi Prioritas Utama

Piter menuturkan, bank asal Indonesia yang menjadi milik asing tidak menjadi masalah. Apalagi dalam konteks globalisasi,

Ekonom CORE Indonesia: Penyelamatan Bank Bukopin Jadi Prioritas Utama
KONTAN
ILUSTRASI 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia, Piter Abdullah Redjalam mengatakan, ditawarnya Bank Bukopin oleh bank asal Korea Selatan KB Kookmin Bank merupakan solusi yang tidak boleh dilewatkan.

Menurutnya, penyelamatan bank harus menjadi prioritas utama.

"Solusi yang ditawarkan oleh bank asing adalah solusi yang tidak boleh kita lewatkan. Kita tidak boleh mengatakan asing dan non-asing di sini, karena persoalannya adalah bagaimana menyelamatkan bank itu harus jadi prioritas utama," kata Piter dalam konferensi video, Kamis (2/7/2020).

Baca: PUT V Bank Bukopin Dapat Pernyataan Efektif dari OJK

Baca: Nasabah Sulit Tarik Dana di Rekening, Ini Penjelasan Bank Bukopin

Piter menuturkan, bank asal Indonesia yang menjadi milik asing tidak menjadi masalah. Apalagi dalam konteks globalisasi, tidak ada negara manapun yang bebas dari masuknya modal asing.

"Dalam konteks perbankan kita, enggak ada permasalahan dimiliki bank asing. Sudah berapa banyak juga bank kita yang dimiliki asing? Saya kira kita butuh modal asing," papar Piter.

Di sisi lain dia mengimbau, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sebagai lembaga pengawas bank harus memastikan kualitas aset bank terjaga dengan baik. Lembaga negara pun diimbau memiliki solidaritas nasional saat menyampaikan kondisi perbankan.

Ini harus benar-benar kita pahami, semua pihak lembaga negara termasuk lembaga politik itu harus menjaga kepercayaan masyarakat terhadap perbankan, khususnya di tengah wabah Covid-19," pungkas Piter.

Sebagai informasi, grup finansial terbesar di Korea Selatan, Kookmin Bank, siap menjadi Pemegang Saham Pengendali Mayoritas Bank Bukopin melalui pelaksanaan Penawaran Umum Terbatas kelima (PUT) PT Bank Bukopin Tbk.

Pelaksanaan PUT ini melalui penerbitan saham baru dengan memberikan penawaran Hak Memesan Efek Terbatas Terlebih Dahulu (HMETD) kepada pemegang saham.

Pelaksanaan PUT V sesuai dengan hasil keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) Bank Bukopin pada 24 Oktober 2019.

Dalam prospektus PUT V Bank Bukopin, kedua pemegang saham utama, yaitu PT Bosowa Corporindo dan KB Kookmin Bank Co. Ltd menyatakan kesiapannya untuk melaksanakan seluruh haknya dalam PUT V.

Kookmin Bank bertindak sebagai pembeli siaga yang akan mengambil seluruh sisa saham yang tidak dilaksanakan haknya oleh pemegang saham lainnya.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Ekonom: Penyelamatan Bank Bukopin Jadi Prioritas Utama"

Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas