Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Semester I, Defisit APBN Tembus Rp 257,8 Triliun

Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) semester I 2020 yakni defisit Rp 257,8 triliun atau 1,57 persen dari PDB

Semester I, Defisit APBN Tembus Rp 257,8 Triliun
Dokumen Biro KLI Kementerian Keuangan
Menteri Keuangan Sri Mulyani 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) semester I 2020 yakni defisit Rp 257,8 triliun atau 1,57 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB), sejalan dengan turunnya pendapatan akibat perlambatan ekonomi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan, kendati demikian kinerja belanja tetap dapat tumbuh positif dalam rangka mendukung penanganan dampak Covid-19.

"Pendapatan negara tahun 2020 mengalami revisi target sebagai dampak perlambatan ekonomi yang ikut memengaruhi asumsi makro, serta pemberian insentif dalam rangka penanganan Covid-19 dan pemulihan ekonomi," ujarnya, Jumat (10/7/2020).

Perpajakan dan PNBP menjadi bagian instrumen kebijakan penanganan dampak Covid-19 dan pemulihan ekonomi melalui pemberian insentif.

"Penyesuaian target dilakukan melalui revisi Perpres 54/2020 kemudian di Perpres 72/2020," kata Sri Mulyani.

Pada semester I tahun ini, realisasi belanja pemerintah tercatat mencapai Rp 811,2 triliun atau 47,7 persen dari target yang ditetapkan dalam Perpres 72 tahun 2020 yang sebesar Rp 1.699,9 triliun.

Di sisi lain, belanja negara mengalami pertumbuhan sebesar 3,3 persen menjadi Rp 1.068,9 triliun.
Angka tersebut setara dengan 39 persen dari target yang ditetapkan dalam Perpres 72 tahun 2020 yang sebesar Rp 2.739,2 triliun.

Dari sisi penerimaan Sri Mulyani merinci, penerimaan perpajakan mengalami kontraksi hingga 9,4 persen menjadi Rp 624,9 triliun.

Untuk penerimaan pajak sendiri menurun 12 persen menjadi Rp 531,7 triliun. Penerimaan dari kepabeanan dan cukai yang tumbuh positif 8,8 persen menjadi Rp 93,2 triliun.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Yanuar Riezqi Yovanda
Editor: Sanusi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas