Tribun Bisnis

Penjelasan Adian Napitupulu yang Sebut 6.200 Direksi dan Komisaris di BUMN Orang Titipan

Menurut Adian Napitupulu, hal tersebut dia ungkapkan karena melihat selama ini proses rekrutmen untuk dua jabatan tersebut terkesan tertutup

Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Penjelasan Adian Napitupulu yang Sebut 6.200 Direksi dan Komisaris di BUMN Orang Titipan
Tribunnews.com/ Gita Irawan
Aktivis 98 Adian Napitupulu usai diskusi di kawasan Tebet, Jakarta Selatan pada Minggu (19/1/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Politikus PDI Perjuangan, Adian Napitupulu melontarkan pernyataan yang menimbulkan polemik terkait BUMN.

Dia mengatakan ada 6.200 direksi dan komisaris di BUMN orang-orang titipan.

Baca: Kasus Proyek Fiktif, Menteri Erick Thohir Sudah Ingatkan Perihal Kursi Panas Bos BUMN

Menurut Adian Napitupulu, hal tersebut dia ungkapkan karena melihat selama ini proses rekrutmen untuk dua jabatan tersebut terkesan tertutup.

“Bukankah titipan-titipan itu konsekuensi dari tidak adanya sistem rekrutmen yang transparan?” ujar Adian kepada Kompas.com, Sabtu (25/7/2020).

Menurut dia, proses rekrutmen yang transparan sangat penting dilakukan untuk jabatan direksi dan komisaris di perusahaan pelat merah.

Sebab, gaji yang dikeluarkan untuk dua jabatan tersebut berasal dari perusahaan milik negara.

“Lucu dan aneh bagi saya kalau Negara mengeluarkan Rp 3,7 triliun setiap tahun untuk 6.200 orang yang rakyat tidak tahu bagaimana cara rekrutmennya dan dari mana asal usulnya,” kata Adian.

Saat ini, lanjut Adian, rakyat hanya diyakinkan bahwa proses rekrutmen tersebut berasal dari talent pool yang dibuat Kementerian BUMN.

Namun, rakyat tak pernah tahu siapa saja orang-orang yang masuk ke talent pool tersebut dan bagaimana reputasinya.

“Kenapa masyarakat umum tidak bisa ikut melamar secara terbuka? apa yang di tutupi? apa yang dirahasiakan? apa yang disembunyikan? kenapa harus tertutup jika bisa terbuka. BUMN itu bukan Badan Intelijen Negara selayaknya CIA atau M16 yang proses rekrutmennya dirahasiakan. Berhentilah bermain-main seolah BUMN itu film mission impossible,” ucap dia.

Menurut Adian, pembukaan lowongan bagi jabatan direksi dan komisaris sebuah perusahaan sudah lazim terjadi.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas