Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Percepat Transformasi Energi Fosil ke Terbarukan, Energi Air Bisa Menjadi Solusi Alternatif

Penggunaan energi air untuk listrik sangat penting untuk mitigasi perubahan iklim dan mencapai penurunan emisi karbon.

Percepat Transformasi Energi Fosil ke Terbarukan, Energi Air Bisa Menjadi Solusi Alternatif
Pembangkit listrik mikro hidro 

Laporan Wartawan Tribunnews, Choirul Arifin

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penggunaan energi air untuk listrik sangat penting untuk mitigasi perubahan iklim dan mencapai penurunan emisi karbon.

Karenanya, Indonesia perlu mempercepat transformasi dari energi fosil ke energi terbarukan seperti bersumber dari energi air untuk penyediaan listrik sebagai upaya mitigasi perubahan iklim dan mencapai target mengurangi emisi karbon.

Transformasi juga untuk meningkatkan ketahanan energi nasional.

Upaya transformasi energi harus mendapat dukungan semua pihak karena semua negara di dunia juga sedang melakukannya. Selama ini penggunaan energi fosil menjadi salah satu sumber emisi karbon di dunia yang memicu perubahan iklim.

Sebagai upaya terus mendukung pemerintah mengurangi emisi karbon dan mencapai target bauran energi terbarukan sebesar 23% pada 2025, akhir tahun ini PLN meluncurkan transformasi energi berupa program Konversi Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) ke pembangkit baru yang berbasis energi terbarukan.

Pakar komunikasi hijau Wimar Witoelar, yang juga pendiri Yayasan Perspektif Baru, Sabtu (14/11/2020) mengatakan, kita harus memiliki perspektif yang sama mengenai pentingnya melakukan transformasi energi ke terbarukan untuk mitigasi perubahan iklim.

Wimar mengatakan, saat ini perubahan iklim makin menjadi kenyataan, dan salah satu upaya dari sektor energi adalah beralih ke energi terbarukan, seperti pembangkit listrik tenaga air.

Baca juga: Subsidi Energi Listrik dan Elpiji Secara Langsung akan Lebih Tepat Sasaran

Dia menjelaskan, Indonesia memiliki potensi energi terbarukan yang besar mencapai 442 GW. Salah satunya berupa energi air mencapai 75 ribu MW.

Salah satu upaya pemanfaatan energi terbarukan di program strategis nasional adalah Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Batang Toru berkapasitas 510 MW di Tapanuli Selatan, Sumatera Utara.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Choirul Arifin
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas