Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Melesu, Saung Angklung Mang Udjo Manfaatkan Sertifikasi CHSE Untuk Pulihkan Kepercayaan Wisatawan

Industri pariwisata dan ekonomi kreatif (Parekraf) menjadi sektor yang paling terdampak pandemi virus corona (Covid-19).

Melesu, Saung Angklung Mang Udjo Manfaatkan Sertifikasi CHSE Untuk Pulihkan Kepercayaan Wisatawan
Capture Video
Direktur Utama PT Saung Angklung Mang Udjo Taufik Hidayat, dalam agenda virtual 'Bincang-bincang Program CHSE dan Gerakan Pakai Masker', Selasa (2/2/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Industri pariwisata dan ekonomi kreatif (Parekraf) menjadi sektor yang paling terdampak pandemi virus corona (Covid-19).

Saung Angklung Udjo pun menjadi satu dari begitu banyak ekraf yang melesu karena menurunnya kunjungan para wisatawan yang biasanya didominasi siswa dan turis mancanegara.

Direktur Utama PT Saung Angklung Mang Udjo Taufik Hidayat mengatakan bahwa untuk bertahan di tengah ketidakpastian akibat pandemi, pihaknya saat ini melakukan sejumlah langkah.

Termasuk diantaranya menjadi pelaku usaha pertama di provinsi Jawa Barat yang mengantongi sertifikat Cleanliness (kebersihan), Health (kesehatan), Safety (keamanan), dan Environment (ramah lingkungan) atau CHSE.

Baca juga: Rachel Vennya Ungkap Alasan Kini Pilih Lepas Hijab: Aku Emang Mau

Sehingga, protokol kesehatan berbasis CHSE ini seharusnya menjadi bukti kuat yang bisa ditunjukkan kepada wisatawan bahwa Saung Angklung Mang Udjo aman untuk dikunjungi.

"Untuk memberikan jaminan bahwa produk dan pelayanan yang diberikan sudah memenuhi standar dan protokol kesehatan," ujar Taufik, dalam agenda virtual 'Bincang-bincang Program CHSE dan Gerakan Pakai Masker', Selasa (2/2/2021).

Perlu diketahui, salah satu strategi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) dalam menggiatkan kembali perekonomian di sektor Parekraf adalah melalui penerapan protokol kesehatan berbasis CHSE.

Baca juga: Soal Efektivitas Vaksinasi Covid-19, Pakar: Memang Masih Mungkin Terinfeksi, Tapi Tak Timbul Gejala

CHSE ini pun sebenarnya telah diterapkan di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif mulai September 2020,

Termasuk diantaranya hotel, venue hingga kepada para pelaku pameran serta kegiatan insentif.

Langkah ini dilakukan untuk mengantisipasi penularan Covid-19 serta meningkatkan kepercayaan para wisatawan maupun pengunjung.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas