Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pengamat: Subsidi Ongkir Belanja Online Momentum Bangkitkan Perekonomian

kebijakan subsidi ongkir akan sangat efektif lantaran berbarengan dengan momen Ramadhan dan Lebaran.

Pengamat: Subsidi Ongkir Belanja Online Momentum Bangkitkan Perekonomian
usabilitygeek.com
Ilustrasi e-commerce. 

Dennis Destryawan/Tribunnews.com

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Pengamat Ekonomi Rahma Gafmi menilai kebijakan subsidi ongkos kirim (Ongkir) bagi masyarakat yang berbelanja online jelang Lebaran akan menjadi momentum untuk membangkitkan perekonomian.

Kebijakan subsidi ongkir sebagaimana disampaikan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto akan berlangsung pada H-10 dan H-5 Lebaran.

Mengenai kebijakan itu, ucap Rahma, akan meningkatkan daya beli masyarakat. Sehingga perekonomian dapat bangkit akibat pandemi Covid-19.

Baca juga: Ada Rp 500 Miliar untuk Subsidi Ongkir Habolnas Jelang Lebaran

"Dengan meningkatnya daya beli masyarakat, produsen dapat meningkatkan produktivitasnya sehingga siklus bisnis berjalan normal. Perekonomian dapat menggeliat kembali akibat pandemi ini," tutur Rahma saat dikonfirmasi wartawan, Senin (12/4).

Rahma berujar bulan Ramadhan dan lebaran tahun ini akan menjadi momentum untuk membangkitkan perekonomian yang selama ini melemah akibat pandemi Covid-19 karena pembatasan mobilitas.

"Jadi istilahnya ini memancing untuk membangkitkan perekonomian. Tapi dari sisi anggaran Pemerintah dengan adanya pungutan pajak pada produsen tidak terlalu menekan pada defisit fiskal semakin melebar," terang Rahma.

Baca juga: Asosiasi e-Commerce Sambut Baik Program Subsidi Ongkir Jelang Lebaran dari Pemerintah

Rahma menilai kebijakan subsidi ongkir akan sangat efektif lantaran berbarengan dengan momen Ramadhan dan Lebaran.

Ditambah dengan rangkaian stimulus lain, seperti memastikan pihak swasta membayar Tunjangan Hari Raya (THR) kepada karyawan, penyaluran bantuan sosial beras 10 kilogram, percepatan realisasi manfaat perlindungan sosial, dan penjaminan kredit usaha bagi sektor hotel, restoran dan kafe.

"Berbagai upaya pemerintah untuk dapat menunjang kesejahteraan masyarakat tetap terjamin dan tidak sampai terpuruk karena kita tahu pandemi ini pengaruhnya luar biasa pada peningkatan kemiskinan. Menurut hemat saya sangat efektif berbagai stimulus yang dilakukan pemerintah," tutur Rahma.

Baca juga: 5 Tips Berburu Diskon Belanja Online, Jangan Lewatkan Promo Menarik hingga Gratis Ongkir

Sebelumnya, Airlangga Hartarto mengatakan pemerintah akan memberikan subsidi ongkos kirim atau ongkir untuk momentum hari belanja online nasional atau harbolnas yang digelar serentak pada H-10 dan H-5 Hari Raya Idul Fitri.

“Hari belanja nasional melalui online ditujukan untuk produk nasional. Pemerintah akan memberikan subsidi ongkos kirim dan pemerintah sudah menyiapkan Rp 500 miliar,” tutur Airlangga dalam konferensi pers virtual, Rabu (7/4). Airlangga meyakini, Harbolnas akan mendorong pertumbuhan konsumsi masyarakat di masa Ramadan hingga Lebaran.

Ikuti kami di
Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas