Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penuhi Modal Kerja, PT PP Terbitkan Surat Utang Rp 4 Triliun

PT PP (Persero) melakukan penerbitan surat utang melalui PUB obligasi berkelanjutan III dan PUB sukuk mudharabah berkelanjutan I.

Penuhi Modal Kerja, PT PP Terbitkan Surat Utang Rp 4 Triliun
Kontan/Fransiskus Simbolon
Ilustrasi PT PP: PT PP (Persero) menerbitkan surat utang dengan target dana mencapai Rp 4 triliun. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT PP (Persero) melakukan penerbitan surat utang melalui PUB obligasi berkelanjutan III dan PUB sukuk mudharabah berkelanjutan I dengan target dana mencapai Rp 4 triliun.

Nilai tersebut terdiri dari obligasi sebesar Rp 3 triliun dan sukuk mudharabah senilai Rp 1 triliun.

Direktur Utama PT PP Novel Arsyad mengatakan, penawaran umum berkelanjutan (PUB) obligasi sebesar Rp 3 triliun akan dilaksanakan dalam dua tahap.

Tahap pertama, perseroan dilakukan pada tahun ini dengan pokok obligasi sebanyak-banyaknya Rp 1,5 triliun.

"Dana yang berhasil dihimpun nantinya akan dialokasikan sebesar 69 persen untuk refinancing dan 31 persen untuk modal kerja perusahaan," kata Novel, Rabu (9/6/2021).

Adapun PUB tahap pertama terbagi menjadi dua seri, Seri A jangka waktu 3 tahun dengan kupon indikatif 8,25 persen sampai 9,25 persen dan Seri B berteno 5 tahun 8,75 persen hingga 9,75 persen.

Baca juga: Bank Mantap Tercatat di BEI untuk Penerbitan Obligasi Rp 2 Triliun

"Sedangkan, sisa PUB obligasi berkelanjutan III sebesar Rp1,5 triliun akan ditawarkan oleh PTPP dalam tahap kedua," katanya.

Sementara untuk sukuk mudhrabah, tahap pertama diterbitkan sebanyak-banyaknya sebesar Rp500 miliar, dan sisanya dilakukan pada tahap kedua.

Baca juga: Tahun Ini, Pertamina Terbitkan Obligasi Global Sebesar Rp 26,6 Triliun

Adapun jadwal bookbuilding mulai dari 9 Juni sampai dengan 16 Juni 2021, dimana masa penawaran umum rencana pada 29 Juni 2021 dan penjatahan pada 30 Juni 2021.

"Sehingga diperkirakan surat utang tersebut akan dicatatkan di Bursa Efek Indonesia pada 5 Juli 2021. Seluruh dana yang dihimpun tahap pertama sebesar Rp2 triliun akan digunakan mendanai refinancing dan modal kerja perusahaan," katanya.

Ikuti kami di
Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas