Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Omzet Pelaku Ekonomi Kreatif Danau Toba Justru Meningkat Saat Pandemi

Pandemi virus corona (Covid-19) yang telah berlangsung selama lebih dari satu tahun turut berdampak buruk pada seluruh sektor

Omzet Pelaku Ekonomi Kreatif Danau Toba Justru Meningkat Saat Pandemi
istimewa
Kemenparekraf untuk meningkatkan daya saing pelaku UMKM ekraf adalah 'Beli Kreatif Danau Toba (BKDT)' yang turut menjadi bagian dari program gerakan nasional 'Bangga Buatan Indonesia (BBI) 2021'. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pandemi Covid-19 yang telah berlangsung selama lebih dari satu tahun turut berdampak buruk pada seluruh sektor penopang perekonomian, termasuk industri ekonomi kreatif (ekraf).

Untuk menghidupkan kembali geliat usaha para pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) bidang ekraf ini, pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) pun menggelar berbagai program yang dapat menghubungkan UMKM dengan platform digital.

Satu diantara sederet program yang diinisiasi Kemenparekraf untuk meningkatkan daya saing pelaku UMKM ekraf adalah 'Beli Kreatif Danau Toba (BKDT)' yang turut menjadi bagian dari program gerakan nasional 'Bangga Buatan Indonesia (BBI) 2021'.

Melalui BKDT ini, pelaku usaha ekraf yang biasanya berjualan secara offline, kini di masa pandemi ini berusaha bangkit melalui 'go online'.

Baca juga: Pandemi Covid-19 Belum Mereda, Vanessa Angel Batal Gelar Acara Ulang Tahun Untuk Anaknya

Dalam acara Silaturahim Penutupan Program Beli Kreatif Danau Toba 2021, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengapreasiasi kerja sama seluruh stake holder selama penyelenggaraan acara tersebut.

"Kesuksesan ini tentu tidak terlepas dari bantuan para stake holder yang turut memberikan pendampingan terhadap artisanal Danau Toba dan sekitar Sumatra Utara," kata Sandiaga, dikutip dari siaran pers, Minggu (4/7/2021).

Menariknya, program ini bahkan berhasil meningkatkan omzet 200 pelaku ekraf sebanyak Rp 22,7 Miliar selama berlangsungnya program tersebut.

"Para stakeholder telah memberikan kontribusi atas kenaikan omzet para artisanal hingga mencapai rata-rata kenaikan omzet lebih dari 100 persen per bulan," papar Sandiaga.

Terkait langkah awal program ini, sejak Maret 2021, para pelaku ekraf diberikan pendampingan dan pelatihan.

Halaman
123
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas