Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penjualan Bersih Unilever Rp 20,2 Triliun di Tengah Pembatasan Aktivitas Masyarakat

Unilever Indonesia Tbk, (Unilever) pada kuartal ke-2 tahun 2021 (tidak diaudit) berhasil membukukan penjualan bersih sebesar Rp20,2 triliun

Penjualan Bersih Unilever Rp 20,2 Triliun di Tengah Pembatasan Aktivitas Masyarakat
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Pengunjung melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (30/12/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Optimisme di tengah pengendalian pandemi covid-19 dalam mendukung kinerja perekonomian terus di genjot pemerintah.

Meskipun dengan adanya kebijakan pembatasan mobilitas masyarakat yang diberlakukan saat ini, proyeksi pertumbuhan dari sejumlah lembaga internasional seperti Bank Dunia, IMF dan OECD untuk tahun 2021 masih memberikan pandangan optimis dan menempatkan pertumbuhan ekonomi kita dari 4,3% menjadi 4,9% dan dari 5,0% menjadi 5,8% pada tahun 2022.

Baca juga: Kolaborasi Unilever dan Shopee Ajak Konsumen Jalankan Gaya Hidup Ramah Lingkungan

Harapannya, keseimbangan pemulihan kesehatan dapat berjalan beriring dengan giat perekonomian.

Baca juga: Jokowi Tinjau Vaksinasi Gotong Royong, Unilever Jadi Penerima Pertama Tahap 1

Meski berjibaku diterpa pandemi, PT Unilever Indonesia Tbk, (Unilever) pada kuartal ke-2 tahun 2021 (tidak diaudit) berhasil membukukan penjualan bersih sebesar Rp20,2 triliun dan laba bersih sebesar Rp3 triliun ditopang dengan kontribusi positif dari kategori produk makanan.

Baca juga: Kuartal I 2021, Emiten FMCG Unilever Bukukan Laba Rp 1,7 Triliun

Ira Noviarti, Presiden Direktur PT Unilever Indonesia, Tbk, memilih untuk fokus pada masa depan, dan menjelaskan bahwa untuk mengatasi berbagai tantangan tersebut Perseroan memiliki strategi yang menyeimbangkan keberlangsungan bisnis jangka pendek dan jangka panjang.

“Pertumbuhan pasar FMCG belum sepenuhnya pulih karena pandemi Covid-19 menyebabkan konsumen masih berhati-hati dalam memilih pola konsumsi di beberapa kategori dasar," ungkap Ora.

"Berbagai tantangan tersebut tentunya mempengaruhi tingkat pertumbuhan dari Perseroan. Kondisi ini masih ditambah dengan kenaikan harga komoditas yang mulai mempengaruhi biaya produk,” jelas Ira.

Ira menjelaskan, strategi jangka pendek dan jangka panjang memiliki esensi yang sama karena perubahan pasar yang sangat dinamis.

“Keduanya sama penting dan kami manifestasikan menjadi lima strategi prioritas Perseroan," ungkapnya.

Yaitu mendorong pertumbuhan pasar melalui stimulasi konsumsi konsumen; memperluas dan memperkaya portfolio ke value dan premium segment; memperkuat kepemimpinan dalam inovasi dan future channel; penerapan E-Everything di semua lini termasuk penjualan, operasional, dan penggunaan data; Menjadi yang terdepan dalam penerapan bisnis yang berkelanjutan.

Menyikapi kinerja semester 1 - 2021, Unilever digadang-gadang akan memfokuskan ekspansi pada kategori produk kecantikan dan perawatan diri, didukung produk kategori rumah tangga khususnya untuk kelompok konsumen premium.

Halaman
123
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas