Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Sudah Nyaman Bekerja dari Rumah, Banyak Karyawan Ingin Resign Jika Kembali Diminta Ngantor

Sejumlah perusahaan besar seperti Goldman Sachs dan JPMorgan ingin karyawan-karyawannya kembali bekerja penuh waktu di kantor.

Sudah Nyaman Bekerja dari Rumah, Banyak Karyawan Ingin Resign Jika Kembali Diminta Ngantor
PGN
ILUSTRASI - Kegiatan steriliriasi dan disinfeksi ruangan kerja karyawan secara berkala. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejumlah perusahaan besar seperti Goldman Sachs dan JPMorgan ingin karyawan-karyawannya kembali bekerja penuh waktu di kantor.

Alasannya, interaksi tatap muka lebih baik untuk berkolaborasi dan bekerja dari rumah membuat pekerjaan jadi kurang produktif.

Namun survei bulanan Harvard Business Review menunjukkan hal berbeda. Mengutip Harvard Business Review, Sabtu (25/9/2021), karyawan ingin bekerja dari rumah rata-rata 2,5 hari dalam seminggu.

Hal ini menunjukkan bahwa kebanyakan karyawan sudah nyaman bekerja dari rumah.

Penyebaran varian Delta yang cepat juga mengurangi dorongan untuk kembali ke kantor secara penuh dalam waktu dekat.

"Keinginan untuk bekerja dari rumah dan mengurangi perjalanan pulang pergi semakin kuat seiring pandemi yang terus berlanjut, dan banyak dari kita menjadi semakin nyaman dengan interaksi manusia jarak jauh," tulis hasil survei tersebut.

Baca juga: Soal Rencana WFO 100 Persen di Industri Esensial, Menaker Ingatkan Soal Protokol Kesehatan

Secara keseluruhan, 80% masyarakat AS ingin bekerja dari rumah setidaknya sehari dalam satu minggu.

Dari total responden, 8,3% ingin bekerja dari rumah setidaknya 1 hari seminggu, 13,9% memilih dua hari per minggu, dan 13% bekerja dari rumah 3 hari per minggu.

Baca juga: Pemerintah Diminta Pertimbangkan Matang-matang Sebelum Menerapkan WFO 100 Persen di Sektor Industri

Sementara 33,3% memilih kerja dari rumah lima hari per minggu. Survei pada Juni-Juli lalu pun berkorelasi positif dengan dengan survei terbaru.

Tercatat lebih dari 40% karyawan AS akan mencari pekerjaan baru alias berhenti bila diminta kembali bekerja dari kantor penuh waktu.

Baca juga: Tenaga Kesehatan Kritik Rencana Pemerintah Terapkan WFO 100 Persen

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas