Tribun Bisnis

Proyek Kawasan Industri Masih Menggiurkan, Jababeka Targetkan Pemasaran Capai Rp 1,4 Triliun di 2021

Karenanya, PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) terus memfokuskan prospek pengembangan bisnis dari segmen ini.

Editor: Hendra Gunawan
Proyek Kawasan Industri Masih Menggiurkan, Jababeka Targetkan Pemasaran Capai Rp 1,4 Triliun di 2021
ist
ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Prospek pengembangan bisnis kawasan industri yang dinilai akan lebih baik hingga akhir tahun.

Karenanya, PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) terus memfokuskan prospek pengembangan bisnis dari segmen ini.

Paling tidak, pengembang properti ini akan terus melanjutkan proyek-proyek yang telah dijalankan.

Sekretaris Perusahaan PT Kawasan Industri Jababeka Tbk, Muljadi Suganda, mengatakan, pencapaian dan tren di kuartal III 2021 mencatat adanya penjualan yang jauh lebih baik dibandingkan dengan masing-masing Kuartal I 2021.

Baca juga: Hadapi Industri 4.0, RUNS Bersinergi dengan Jababeka Infrastruktur

“Bahkan pertumbuhannya hingga dua kali lipat, dengan trend ini, harapan kami tahun depån akan lebih baik dari tahun 2021 dengan pertimbangan penanganan Covid-19 yang lebih baik sehingga ekonomi bisa tumbuh bahkan rebound sesuai harapan,” ungkapnya saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (17/10/2021).

Untuk itu, ada beberapa strategi yang dilakukan untuk mendorong kinerja perseroan hingga akhir tahun diantaranya yakni fokus pada existing tenants terutama untuk line business pharmacy dan logistik untuk Kawasan Industri Cikarang, sedangkan untuk Kawasan Industri Kendal (KIK) akan difokuskan pada industri yang labor intensif dan berorientasi ekspor serta tetap melakukan roadshow di dalam negeri dan online exhibition.

“Kita juga terus membina hubungan dengan beberapa prospek yang ada saat ini agar saat momentum yang baik dan tepat bisa direalisasikan penjualannya dengan cepat,” katanya.

Baca juga: Menperin Tinjau Program Vaksinasi Pekerja Industri di Jababeka

Sebagai informasi, Jababeka memiliki dua lokasi kawasan industri yaitu Cikarang dan Kendal yang memiliki karakteristik yang terdiversifikasi dan dapat memenuhi kebutuhan pasar, yaitu Cikarang untuk kebutuhan industri. Kawasan tersebut membutuhkan lokasi dekat dengan Jabodetabek sebagai pasar yang besar dan data center, serta logistik dan ekspor impor.

Ia mengatakan, total land bank Jababeka di Cikarang sekitar 1.235 hektare baik untuk perumahan dan kawasan industri. Adapun saat ini perseroan sedang memgembangkan kawasan tahap 9 sebagai kawasan Smart City.

Dengan strategi tersebut, KIJA optimistis bisa mengejar target marketing sales senilai Rp 1,4 triliun di 2021. Dimana target itu tumbuh 55,7% dibandingkan realisasi pada 2020 yang sebesar Rp 898,7 miliar.

Baca juga: Jababeka Hadirkan Kraton Residence, Dibanderol Mulai Rp 3 Miliar 

“Perolehan total marketing sales kuartal III 2021 kami hingga land development/property (baik kawasan industri maupun perumahan dan komersial) adalah Rp 982 miliar dari target 2021 sebesar Rp 1,4 triliun,” jelasnya.

Sementara untuk kawasan industri Kendal difokuskan memenuhi kebutuhan industri yang labor intensif, manufaktur yang berorientasi ekspor karena kemudahan fasilitas dari Kawasan Ekonomi Khusus dari pemerintah termasuk pemberian insentif pajak disamping dukungan tenaga terampil dan biaya tenaga kerja yang lebih kompetitif.

Juliani Kusumaningru, Head of Sales and Marketing Kawasan Industri Kendal (KIK) pun mengungkapkan hingga bulan ini capaian marketing salesnya telah mencapai 60% dibandingkan dengan sebelum adanya pandemi Covid-19.

Sebagai tambahan, Kawasan Industri Kendal sendiri merupakan sebuah Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dengan luas 2.200 hektar berkonsep klaster yang terjalin atas joint venture Sembcorp Development Ltd dari Singapura dan PT Jababeka Tbk. (Vhendy Yulia Susanto)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Kawasan Industri Jababeka (KIJA) targetkan marketing sales Rp 1,4 triliun di 2021

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas