Tribun Bisnis

Garuda Pangkas Gaji Karyawan 30-50 Persen, Berikut Pernyataan Manajemen GIAA di BEI

Dirundung banyak persoalan, PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) diberitakan memangkas gaji karyawannya hingga 50 persen.

Editor: Hendra Gunawan
Garuda Pangkas Gaji Karyawan 30-50 Persen, Berikut Pernyataan Manajemen GIAA di BEI
Instagram
Penerbangan kargo pesawat Garuda Indonesia 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Dirundung banyak persoalan, PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) diberitakan memangkas gaji karyawannya hingga 50 persen.

Lewat penjelasan ke Bursa Efek Indonesia, Senin 18 Oktober 2021, manajemen Garuda Indonesia (GIAA) menyebut, Garuda telah melakukan pemotongan gaji karyawan yang bersifat final sebesar 30 persen.

“Kondisi tersebut mengharuskan Garuda melakukan upaya dan langkah strategis agar tetap dapat bertahan serta sebagai upaya untuk mempercepat pemulihan kinerja. Salah satunya melakukan pemotongan sementara gaji karyawan sebesar 30- 50 persen,” sebut Garuda seperti dikutip Kontan.co.id.

Tak menampik informasi itu, Garuda menjelaskan bahwa Pandemi Covid-19 yang terjadi mulai awal tahun 2020 telah memberikan dampak yang siginifikan.

Baca juga: Pemerintah Kembali Buka Pintu Internasional untuk Turis Asing, Garuda: Kita Tunggu Kondisi Pasar

Tekanan kinerja yang cukup berat serta penurunan signifikan atas traffic penumpang mempengaruhi pendapatan Garuda.

“Upaya ini dilakukan agar Garuda dalam mengelola cost dan cash flow sesuai dengan kondisi dan demand, termasuk melakukan strategi lainnya dalam mengelola cost structure, seperti efisiensi biaya operasional, restrukturisasi biaya sewa pesawat maupun biaya penunjang lainnya.

“Kami berkomitmen membuka komunikasi guna dapat menyampaikan pemahaman kepada seluruh stakeholders-termasuk karyawan,” ujar Garuda.

Baca juga: Prediksi Timnas Indonesia vs Taiwan: Shin Tae-yong Fokus Benahi 4 Hal di Skuat Garuda

BUMN makskapai ini juga mengaku secara berkala melakukan review atas pemberlakuan kebijakan seiring dengan kondisi dan pemulihan kinerja perusahaan.

Garuda memang tengah banyak persoalan. Beban utang jumbo. Catatan keuangan GIAA, per Juni 2021, total kewajiban PT Garuda Indonesia mencapai 12,96 miliar dolar AS. Dengan kurs per dollar Amerika Serikat (AS) Rp 14.200, utang Garuda Indonesia itu segede Rp 180,24 triliun.

PKPU

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas