Tribun Bisnis

Pulihkan Sektor Parekraf, Pengrajin Kapal Pinisi di Bulukumba Akan Disertifikasi

Aktivitas para pengrajin kapal pinisi dapat menjadi daya tarik wisata unggulan di Kabupaten Bulukumba.

Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Choirul Arifin
Pulihkan Sektor Parekraf, Pengrajin Kapal Pinisi di Bulukumba Akan Disertifikasi
Tribun Timur/Syamsul Bahri
Aktivitas pembuatan kapal pinisi di Tanaberu, Kecamatan Bontobahari, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, Sabtu (19/11/2016). TRIBUN TIMUR/SYAMSUL BAHRI 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Megahnya kapal pinisi yang berjejer di pesisir pantai Desa Ara dikagumi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno.

Ia meyakini, aktivitas para pengrajin kapal pinisi dapat menjadi daya tarik wisata unggulan di Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan. 

Optimismenya itu disampaikan Sandiaga Uno ketika menyerahkan penghargaan Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) kepada Pemerintah Kabupaten Bulukumba dan pengelola Desa Wisata Ara.

Dia mengaku telah melihat langsung keindahan alam yang dimiliki Kabupaten Bulukumba.

Selain kapal pinisi, jejeran tebing berbatu yang kontras dengan hamparan pasir putih di sepanjang garis pantai menurutnya merupakan anugerah Tuhan yang harus dilestarikan bagi kesejahteraan masyarakat.

"Pinisi ini sudah sampai di Vancouver, Kanada dan Madagaskar, Afrika. Jadi sudah sepatutnya kita jadikan ikon pariwisata di Bulukumba dan nanti kebetulan ada perwakilan dari Kabupaten Selayar di sini, jadi kita akan buat klaster dengan kekuatan wisata bahari," kata Sandiaga Uno dalam keterangannya, Sabtu (27/11/2021).

Baca juga: Waskita Bangun Gedung Ikonik Bergaya Pinisi di Sulsel Senilai Rp 1,9 Triliun

"Kalau kita lihat Danau Toba sekarang perlu pinisi, dari mana datangnya? Talentanya dari Desa Wisata Ara, Bulukumba. Dan dari sini kita akan ekspor, bukan hanya keahlian tetapi juga keindahan alam supaya masyarakat sejahtera, terbuka lapangan kerja seluas-luasnya," sambungnya.

Baca juga: Perajin Batik Dituntut Beradaptasi dengan Perkembangan Mode dan Zaman

Menurutnya, dibutuhkan 3 hal untuk memulihkan sektor parekraf di Kabupaten Bulukumba.  Pertama, kolaborasi seluruh pihak untuk menghadirkan wisata bahari, termasuk Museum Pinisi.

"Kita bentuk kolaborasi yang akan kita pimpin agar bisa segera terwujudkan," imbuhnya.

Baca juga: Ada Pelatihan Gratisnya, Aplikasi Tokko Semesta Ajak UMKM Jawa Timur Fokus Jualan di Online

Halaman
12
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas