Tribun Bisnis

Analis: Perekonomian Indonesia Punya Risiko Rendah untuk Terjerumus ke Jurang Resesi

Ancaman resesi ini dipicu oleh ketidakpastian global sebagai imbas dari konflik Rusia dan Ukraina, yang menyebabkan disrupsi rantai suplai komoditas

Penulis: Muhammad Zulfikar
Editor: Choirul Arifin
zoom-in Analis: Perekonomian Indonesia Punya Risiko Rendah untuk Terjerumus ke Jurang Resesi
AFP/SERGEI SUPINSKY
Pekerja memperbaiki peralatan kabel listrik yang hancur setelah serangan rudal di pembangkit listrik, di lokasi yang dirahasiakan di Ukraina, pada 27 Oktober 2022, di tengah invasi Rusia ke Ukraina. Konflik Rusia dan Ukraina, yang menyebabkan disrupsi rantai suplai komoditas energi dan pangan global yang kemudian memicu munculnya ancaman resesi.  (Photo by Sergei SUPINSKY / AFP) 

Laporan Wartawan Tribunnews, Muhammad Zulfikar

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Setelah pandemi Covid-19 mulai dapat mereda dan dunia menuju ke fase pemulihan ekonomi, kini dunia dihadapkan pada ancaman resesi global yang diproyeksikan terjadi pada tahun 2023, dan semakin menghantui banyak negara di berbagai belahan dunia. 

Ancaman resesi ini dipicu oleh ketidakpastian global sebagai imbas dari konflik Rusia dan Ukraina, yang menyebabkan disrupsi rantai suplai komoditas energi dan pangan global. 

Sayangnya, pemulihan ekonomi ini seakan harus terhambat dikarenakan lonjakan inflasi tinggi yang perlu diredam dengan pengetatan moneter melalui kenaikan suku bunga dari Bank Sentral negara-negara yang mengalami tekanan inflasi tinggi.

Meskipun banyak negara di dunia diperkirakan terancam resesi, namun IMF memperkirakan perekonomian Indonesia masih mampu tumbuh baik pada 2023 dan memiliki risiko rendah untuk terjerumus dalam resesi

Meski begitu, Indonesia diperkirakan akan mengalami perlambatan ekonomi. Menurut IMF, pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun depan diprediksi 5,0 persen, melambat dibandingkan proyeksi di tahun 2022 yang sebesar 5,3 persen.

Chief Investments Officer PT Insight Investments Management (INSIGHT), Camar Remoa menjelaskan, ada beberapa faktor yang membuat kondisi perekonomian Indonesia masih lebih kuat dibandingkan negara-negara lain. 

Baca juga: Indonesia dan Negara Kawasan ASEAN Dinyakini Tahan Terhadap Ancaman Resesi Global

Pertama, kinerja neraca dagang Indonesia hingga Agustus 2022 tercatat selalu positif, ditopang peningkatan ekspor komoditas batu bara, kelapa sawit, dan nikel yang solid.

Baca juga: Ekonomi Melejit 5,72 Persen, Pemerintah Optimistis Mampu Hindari Ancaman Resesi

"Bahkan total nilai surplus neraca dagang sepanjang 8 bulan di tahun 2022 sudah hampir menyamai pencapaian neraca dagang Indonesia sepanjang tahun 2021," kata Camar dalam keterangan tertulisnya dikutip Rabu (9/11/2022).

Kedua, kata Camar, kinerja neraca dagang Indonesia yang kuat pada tahun 2022 ini mampu menyokong nilai tukar rupiah, sehingga depresiasi rupiah saat ini tidak separah mata uang negara-negara lain.

Ketiga, pada sepanjang YTD (Year to Date) 2022 pergerakan yield SBN (Surat Berharga Negara) tidak setinggi negara lain, hal ini disebabkan oleh outflow terjadi pada porsi kepemilikan investor asing di SBN yang terus menurun sejak periode pandemi Covid-19. 

Dengan porsi kepemilikan investor asing yang sudah mulai terbatas (sebesar 14,7 persen pada 23 September 2022), harapannya capital outflow pada pasar obligasi sudah mulai mereda.

Keempat, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih tumbuh positif per 26 September 2022 dan mampu membukukan net inflow dibandingkan 2021.

Hal ini sejalan dengan realisasi pertumbuhan laba bersih emiten IHSG sepanjang 2022 sebesar 24 persen secara tahunan (YoY) dan tahun depan diprediksi masih akan tumbuh 6 persen YoY (angka konsensus Bloomberg, September 2022).

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas