Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

PPNI Imbau Masyarakat Tak Beri Stigma Negatif pada Tenaga Kesehatan: Perawat Punya Tanggung Jawab

persatuan perawat mengimbau agar masyarakat tidak memberi srigma negatif atau khawatir pada pekerjaan tenaga medis.

PPNI Imbau Masyarakat Tak Beri Stigma Negatif pada Tenaga Kesehatan: Perawat Punya Tanggung Jawab
ANDREAS SOLARO / AFP
Para pekerja medis membawa seorang pasien di bawah perawatan intensif ke rumah sakit sementara Columbus Covid 2 yang baru dibangun pada 16 Maret 2020 untuk para pasien coronavirus di Gemelli di Roma. 

TRIBUNNEWS.COM - Baru-baru ini stigma negatif bermunculan kepada tenaga kesehatan yang bertugas merawat pasien positif Covid-19.

Stigma tersebut muncul atas dasar ketakutan masyarakat yang menganggap tenaga kesehatan dapat membawa virus.

Alhasil, satu di antara perawat RSUP Persahabatan sampai diusir dari indekosnya.

Sebenarnya apakah benar perawat membawa virus dan bagaimana protokol tenaga kesehatan saat selesai bertugas?

Ketua Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI), Harif Fadhilah menjelaskan para perawat telah melalui protokol kesehatan yang ketat setelah selesai bertugas.

Sebuah pandangan diambil pada 20 Maret 2020 di Cremona, tenggara Milan, Italia menunjukkan petugas kebersihan dengan alat pelindung mendisinfeksi tempat tidur pasien di salah satu tenda dari rumah sakit lapangan yang baru saja beroperasi untuk pasien virus corona, yang dibiayai oleh LSM bantuan bencana Kristen evangelikal AS, Samaritan's Purse . Sepenuhnya operasional, struktur akan terdiri dari 15 tenda, 60 tempat tidur, 8 di antaranya akan berada dalam perawatan intensif.
Sebuah pandangan diambil pada 20 Maret 2020 di Cremona, tenggara Milan, Italia menunjukkan petugas kebersihan dengan alat pelindung mendisinfeksi tempat tidur pasien di salah satu tenda dari rumah sakit lapangan yang baru saja beroperasi untuk pasien virus corona, yang dibiayai oleh LSM bantuan bencana Kristen evangelikal AS, Samaritan's Purse . Sepenuhnya operasional, struktur akan terdiri dari 15 tenda, 60 tempat tidur, 8 di antaranya akan berada dalam perawatan intensif. (Miguel MEDINA / AFP)

Baca: UPDATE Kasus Corona 25 Maret di Indonesia: Naik Jadi 790 Kasus, 58 Meninggal, 31 Sembuh

Protokol ketat itu menjamin para perawat tidak membawa penyakit usai berkontak dengan pasien di rumah sakit.

Terlebih, bagi para perawat yang bekerja siang-malam di tengah pandemi Covid-19 di Indonesia.

"Pertama, ketika sampai ke rumah sakit, mereka harus mengganti pakaian yang memang digunakan untuk merawat pasien."

"Mereka tidak boleh membawa atau memakai pulang pakaian yang mereka kenakan di rumah sakit," terang Harif kepada Kompas.com, Rabu (25/3/2020).

Harif juga mengungkapkan, para perawat diharuskan mandi dengan disinfektan di rumah sakit ketika selesai bertugas.

Halaman
123
Penulis: Inza Maliana
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas