Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Pakar Menduga Jokowi Hindari Karantina Wilayah Karena Konsekuensi Dana, Jubir Presiden: Itu Keliru!

Agus Pambagio menduga alasan Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghindari karantina wilayah karena ada konsekuensi dana yang harus ditanggung pemerintah.

Pakar Menduga Jokowi Hindari Karantina Wilayah Karena Konsekuensi Dana, Jubir Presiden: Itu Keliru!
YouTube Najwa Shihab
Pembawa Acara Najwa Shihab (kiri), Jubir Presiden Fadjroel Rachman (tengah), Pakar Kebijakan Publik Agus Pambagio (kanan), dalam Program Mata Najwa, Rabu (1/4/2020) 

TRIBUNNEWS.COM - Pakar Kebijakan Publik, Agus Pambagio menduga alasan Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghindari karantina wilayah karena ada konsekuensi dana yang harus ditanggung pemerintah.

Pernyataan ini Agus sampaikan dalam program Mata Najwa Trans7, yang Tribunnews kutip dari YouTube Najwa Shihab, Kamis (1/4/2020).

Seperti diketahui, Jokowi mengumumkan untuk menangani Covid-19, ketimbang lockdown, pemerintah memilih opsi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Terkait sikap pemerintah ini disampaikan Jokowi saat konferensi pers di Istana Bogor, Selasa (31/3/2020).

Agus mengaku bingung saat membaca terkait aturan soal PSBB yang dikeluarkan oleh Jokowi ini.

Najwa, Fadjroel dan Agus
Pembawa Acara Najwa Shihab (kiri), Jubir Presiden Fadjroel Rachman (tengah), Pakar Kebijakan Publik Agus Pambagio (kanan). (YouTube Najwa Shihab)

Baca: Tak Hanya Jakarta, Anies Usul Karantina Wilayah Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi

Baca: Soal Karantina Wilayah di Jabar, Ridwan Kamil: Nutup RT/RW Boleh, Maksimal Sampai Kecamatan

Sehingga ia meminta Jokowi untuk dapat berlaku tegas dalam peraturan PSBB ini.

"Ada dua terminologi yang membingungkan," ujar Agus.

"Karena saya mendapat pertanyaan, 'lho saya dari Depok gak boleh masuk, kemarin sempat diexercise kepolisian mobil dari Cinere masuk ke selatan di Pondok labu diputar lagi ke sana'," imbuhnya. 

"Jadi kalau pemahaman PSBB gak jelas nih, saya yang baca peraturannya bingung mungkin kita butuh ketegasan," kata Agus.

Lebih lanjut, Pakar Kebijakan Publik ini menduga kebijakan PSBB digunakan untuk menghindari adanya penerapan karantina wilayah sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19 di Indonesia.

Baca: Pakar Nilai PP PSBB Hanya Imbauan soal Covid-19: Publik Ingin Lihat Tindakan Rillnya

Baca: 198 RT di 40 Kelurahan Jakarta Timur Ingin Karantina Wilayah Cegah Penyebaran Virus Corona

Halaman
123
Penulis: Isnaya Helmi Rahma
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas