Tribun

Virus Corona

Tim Haji Pulang, Negosiasi Hotel, Transportasi dan Konsumsi Terhenti Sementara

Jumat dini hari kemarin sebanyak 34 petugas haji yang terbagi dalam tiga tim, yaitu: penyedia akomodasi, konsumsi, dan transportasi pulang ke tanah

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Johnson Simanjuntak
zoom-in Tim Haji Pulang, Negosiasi Hotel, Transportasi dan Konsumsi Terhenti Sementara
Tribunnews/Muhammad Husain Sanusi/MCH2019
Malam konsolidasi petugas haji PPIH Arab Saudi jelang puncak haji di Makkah, Selasa (6/8/2019) malam waktu Arab Saudi. 

TRIBUNNEWS.COM, RIYADH -- Pandemi corona atau Covid-19 masih membawa ketidakpastian penyelenggaraan ibadah haji tahun ini.

Jumat dini hari kemarin sebanyak 34 petugas haji yang terbagi dalam tiga tim, yaitu: penyedia akomodasi, konsumsi, dan transportasi pulang ke tanah air.

Progres penyediaan layanan berjalan lancar namun berhenti sementara di tengah jalan.

Konsul Haji KJRI Jeddah Endang Jumali menjelaskan, tim penyedia akomodasi sudah deal dengan 152 hotel di Makkah dengan 208.296 kapasitas.

Selain itu, ada empat hotel cadangan dengan 1.590 kapasitas.

Baca: Kementerian Agama: Pelayanan Haji dan Umrah Tetap Jalan, Tapi Dibatasi

Untuk akomodasi Madinah, tim telah mendapatkan 28 hotel dengan 26.520 kapasitas dengan sistem penyewaan full musim berdasarkan Rencana Perjalanan Haji tahun 1441H/2020M.

"Tim penyediaan akomodasi tidak dapat melanjutkan negosiasi akomodasi Madinah karena jadwal penerbangan belum keluar. Jadwal ini dibutuhkan untuk konfigurasi penempatan dan menghitung ketercukupan pagu," jelas Endang dalam keteranganya, Jumat (10/4/2020).

Sementara untuk konsumsi jemaah Endang menuturkan, tim juga telah menyelesaikan negosiasi dengan 39 penyedia konsumsi wilayah Makkah, dan 17 penyedia konsumsi wilayah Madinah.

Negosiasi juga sudah diselesaikan dengan 13 penyedia layanan konsumsi di Armina dan 2 penyedia layanan konsumsi di bandara Jeddah.

Endang menambahkan untuk transportasi, telah ada 13 perusahaan ikut mendaftar dalam penyediaan layanan transportasi antar kota perhajian (Madinah - Makkah - Jeddah atau sebaliknya) bagi jemaah haji Indonesia.

Baca: Menag Fachrul Razi: 19 Petugas Haji di Sukolilo Positif Terjangkit Corona

Ada 9 perusahaan yang mendaftar untuk layanan transportasi shalawat.

"Setelah dilakukan penilaian dokumen, 11 perusahaan memenuhi syarat administrasi untuk ikut dalam penyediaan transportasi antar kota perhajian. Sementara untuk transportasi shalawat, sebanyak 6 perusahaan yang memenuhi syarat," jelas Endang.

Namun, kata Endang, tim penyediaan transportasi belum bisa melanjutkan negosiasi karena perusahaan bus dan juga Naqabah mengacu pada arahan Pemerintah Kerajaan Arab Saudi untuk menunda segala bentuk kontrak.

Tahun ini jumlah total kuota haji Indonesia yaitu 221.000 jiwa.

Baca: Kementerian Agama Siapkan Skenario Jika Pelaksanaan Haji 2020 Ditiadakan

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas